Raih Rp 1.000 T, Apple Catat Rekor Baru Penjualan iPhone

redaksi.co.id - Raih Rp 1.000 T, Apple Catat Rekor Baru Penjualan iPhone Apple baru saja melaporkan kinerja keuangan yang kuat untuk kuartal pertama 2017. "Kami senang...

30 0

redaksi.co.id – Raih Rp 1.000 T, Apple Catat Rekor Baru Penjualan iPhone

Apple baru saja melaporkan kinerja keuangan yang kuat untuk kuartal pertama 2017. “Kami senang melaporkan bahwa kinerja kuartal liburan kami menghasilkan pendapatan kuartalan tertinggi yang pernah dicatat Apple, dan memecahkan beberapa catatan sebelumnya, kata CEO Apple Tim Cook, sebagaimana dikutip The Verge Selasa 31 Januari 2017.

Kami menjual lebih banyak iPhone dari sebelumnya dan mencetak rekor pendapatan sepanjang masa untuk iPhone, Jasa, Mac, dan Apple Watch, ” tambah Cook.

Dalam laporan kepada investor, Apple menyebutkan pendapatan dari Jasa tumbuh kuat selama tahun lalu, yang dipimpin oleh aktivitas pelanggan di App Store. Kami sangat gembira dengan produk kami, tulis perusahaan.Perusahaan mencatat pendapatan US$ 78,4 miliar (Rp 1.000 triliun) dan menjual 78 juta iPhone. Beberapa kuartal terakhir telah menandai akhir dari sebuah percepatan pertumbuhan yang luar biasa untuk Apple. Setelah lebih dari satu dekade rekor penjualan dan keuntungan pendapatan, momentum penjualan iPhone akhirnya menurun. Bisnis di seluruh iPad juga telah lamban. Pengenalan iPhone 7 telah membantu mengakhiri kemerosotan itu, dan Cook mengatakan bahwa Apple Watch mencatat kinerja kuartalan terbaik dari sebelumnya. Apple melaporkan laba sebesar US$ 17,8 miliar dan mengatakan pendapatannya per saham didorong oleh permintaan yang tinggi untuk model yang lebih besar dari iPhone, yang memiliki margin yang lebih tinggi. Pada pengumuman kinerja itu, CFO Apple Luca Maestri mengatakan bahwa kepuasan pelanggan dengan iPad dan iPad pro baru sangat tinggi. Dia memperkirakan pertumbuhan yang kuat dalam kategori tersebut. Namun angka penjualan tidak mencerminkan optimisme itu, dengan penjualan unit dan pendapatan dari iPad turun sekitar 20 persen dari tahun ke tahun.Dengan perangkat lebih dari satu miliar iOS aktif di seluruh dunia, Apple telah mampu menopang pertumbuhan penjualan hardware yang lesu dengan peningkatan pendapatan dari layanan untuk perangkat tersebut. Ini termasuk pendapatan dari Apple Pay, penyimpanan iCloud, Apple Music, dan penjualan App Store. Segmen Jasa merupakan segmen yang tumbuh paling cepat dari pendapatan Apple kuartal ini, naik 18 persen menjadi US$ 7,17 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Cook mengatakan Apple berharap menggandakan pendapatan Jasa selama empat tahun ke depan. Maestri mengatakan App Store telah mencatat dua kali lipat pendapatan dari Google Play Store pada tahun 2016.Kisah bisnis Apple selama 2015 adalah ekspansi yang luar biasa di Cina. Pendapatan melonjak lebih dari 100 persen selama beberapa kuartal, dan Apple membeberkan rencana ambisius untuk toko ritel di seluruh negeri. Namun, semua itu telah berubah selama setahun terakhir, dengan meningkatnya persaingan dari merek Cina seperti Huawei, ZTE, Oppo, Vivo, dan Lenovo. “Setelah peluang pertumbuhan geografis paling menjanjikan bagi Apple, pasar Cina telah benar-benar berubah menjadi defisit penjualan geografis terbesar,” kata Clement Thibault, analis senior di Investing.com. Tren itu berlanjut pada kuartal ini, dengan pendapatan dari Cina menurun 12 persen dibandingkan tahun lalu.THE VERGE | ERWIN Z

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!