Generasi Milenial Makin Sulit Punya Rumah Sendiri, Ini Alasannya

redaksi.co.id - Generasi Milenial Makin Sulit Punya Rumah Sendiri, Ini Alasannya Generasi muda yang lahir pada rentang waktu 1980 hingga awal 2000 atau dikenal dengan generasi...

28 0

redaksi.co.id – Generasi Milenial Makin Sulit Punya Rumah Sendiri, Ini Alasannya

Generasi muda yang lahir pada rentang waktu 1980 hingga awal 2000 atau dikenal dengan generasi milenial akan semakin sulit membeli atau menyicil rumah khususnya di wilayah perkotaan. Hal ini karena kenaikan pendapatan tidak sebanding dengan kenaikan harga tahan.

“Generasi milenial itu tidak bisa membeli atau cicil rumah di dalam kota,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution di Kantornya, Kamis (2/2/2017).

Dia mengungkapkan, hal ini karena kenaikan pendapatan dari generasi tersebut tidak mampu mengimbangi kenaikan harga tanah yang berimbas pada harga rumah. Kenaikan pendapatan diperkirakan hanya sebesar 10 persen per tahun. Sedangkan kenaikan harga tanah mencapai 20 persen per tahun.

“Karena dari hitung-hitungan kita gaji paling tinggi naik 10 persen per tahun. Harga tanah naik 15 persen-20 persen. Jadi dalam beberapa tahun pasti akan ketinggalan,” kata dia.

Menurut Darmin, persoalan kebutuhan akan lahan ini bukan hanya menjadi masalah para petani, tetapi juga masalah bagi masyarakat di perkotaan. Terlebih lagi harga tanah di wilayah perkotaan cepat mengalami kenaikan.

“Memang petani sangat penting tapi masyarakat perkotaan juga tidak kurang tergantungnya pada lahan, walau lahannya tidak besar-besar,” tandas dia.

Sebelumnya pada 14 Desember 2016,CEO Karir.com Dino Martin mengatakan, kenaikan gaji yang pekerja dapatkan setiap tahun tidak mampu mengimbangi kenaikan harga rumah per tahunnya. Jika rata-rata kenaikan gaji pekerja hanya berkisar 10 persen, maka kenaikan harga rumah minimal 20 persen per tahun.

“Kenaikan gaji itu 10 persen-12 persen, sementara kenaikan harga rumah 20 persen, itu paling minimal,” ujar dia di Jakarta, Rabu (14/12/2016).

Sementara itu, Country General Manager Rumah123.com Ignatius Untung mengatakan, harga rumah di Jakarta diprediksi naik hingga 150 persen dalam 5 tahun mendatang. Sebab itu sangat penting untuk membeli hunian secepat mungkin mengingat kenaikan harga properti terus terjadi setiap tahun.

“Dengan estimasi kenaikan harga rumah 20 persen per tahun, harga rumah yang saat ini Rp 300 juta akan menjadi Rp 750 juta. Bandingkan dengan kisaran penghasilan pekerja dalam lima tahun, dengan prediksi kenaikan 10 persen, maka penghasilan pada 2021 berada di angka Rp 12 juta,” jelas dia.

Dengan penghasilan sebesar Rp 12 juta per bulan, lanjut Untung, pekerja tidak lagi mampu membeli rumah yang sebenarnya terjangkau pada saat ini. Pasalnya, saat harga rumah mencapai Rp 750 juta, cicilan yang harus dibayarkan adalah Rp 5,6 juta.

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!