Pengamat Sayangkan Pemberhentian Direksi Pertamina

redaksi.co.id - Pengamat Sayangkan Pemberhentian Direksi Pertamina Pengamat dari Indonesia Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara menyayangkan atas keputusan pemberhentian kerja pada dua jajaran direksi PT Pertamina...

35 0

redaksi.co.id – Pengamat Sayangkan Pemberhentian Direksi Pertamina

Pengamat dari Indonesia Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara menyayangkan atas keputusan pemberhentian kerja pada dua jajaran direksi PT Pertamina pada Jumat (3/2).

“Saya rasa kinerjanya bagus, banyak terobosan yang dilakukan serta mampu menjaga prestasi Pertamina di pasar internasional, apresiasi publik juga ada, oleh karena itu alasan pemberhentiannya saya rasa harus dijelaskan secara jelas oleh pemerintah,” kata Marwan Batubara.

Marwan juga mengatakan bahwa alasan yang kontradiktif bahwa tidak adanya matahari kembar atau dua kepemimpinan di tubuh perusahaan Pertamina akan memicu pertanyaan besar pada publik.

“Jangan sampai pergantian ini tidak dilatarbelakangi oleh kepentingan terkait koorporasi, atau justru cenderung menguntungkan kelompok tertentu atau politis, kepentingan negara harus menjadi nomor satu mengingat Pertamina adalah BUMN,” kata Marwan yang juga menjabat Direktur IRESS tersebut.

Ia menjelaskan bahwa menurut catatannya, Pertamina mampu bersaing dengan Petronas, dilihat dari statistik Petronas yang menurun, namun Pertamina justru membaik, bahkan ketika harga minyak mentah turun banyak perusahaan internasional merugi Pertamina mampu menunjukkan hasil yang baik.

Jumat (3/2), Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Pertamina (Persero) memutusan untuk memberhentikan Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto dan Wakil Dirut Ahmad Bambang dari jabatannya.

“Pemegang saham juga menujuk Yenni Andayani sebagai Pelaksana tugas Sementara (Plt) Direktur Utama Pertamina. Yenni saat ini juga menjabat Direktur Energi Baru Terbarukan (EBT) Pertamina,” kata Komisaris Utama Pertamina Tanri Abeng usai menggelar RUPSLB Pertamina.

RUPSLB tersebut dihadiri Deputi Bidang Usaha Energi, Logistik, Kawasan dan Pariwisata Kementerian BUMN Edwin Hidayat Abdullah, Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Jasa Konsultasi Gatot Trihargo, Kepala BKF Suahasil Nazra,dan Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar.

Menurut Tanri, penggantian Dwi dan Ahmad tersebut tidak ada kaitannya dengan isu perseteruan keduanya seperti yang diberitakan media.

“Ini (pergantian) hal yang biasa dan terjadi di mana-mana. Ini untuk mencari talent-talent baru yang bisa bekerja sama dan solid di Pertamina,” ujar Tanri.

Yenni Andayani (51), menjabat Direktur EBT Pertamina sejak 2014.

(red/andhi/urhartanto/SN)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!