Angkasa Pura Selidiki Penyebab Ambruknya Plafon Ruang Tunggu Bandara Supadio

redaksi.co.id - Angkasa Pura Selidiki Penyebab Ambruknya Plafon Ruang Tunggu Bandara Supadio Pihak PT Angkasa Pura II (AP II) akan melakukan investigasi terkait ambruknya plafon di...

57 0

redaksi.co.id – Angkasa Pura Selidiki Penyebab Ambruknya Plafon Ruang Tunggu Bandara Supadio

Pihak PT Angkasa Pura II (AP II) akan melakukan investigasi terkait ambruknya plafon di ruang tunggu terminal keberangkatan Bandara Internasional Supadio yang terjadi pada Minggu (26/3/2017) sore.

General Manager AP II, Bayuh Iswantoro mengatakan, plafon yang ambruk tersebut berukuran 36,6 x 9 meter persegi yang pengerjaannya dilaksanakan oleh PT Nindya Karya.

Meski demikian, pihaknya tetap bertanggung jawab dalam peristiwa itu.

“Secara prinsip, kami menyesalkan kejadian tersebut,” ujar Bayuh dalam konferensi pers di ruang rapat AP II Bandara Supadio, Minggu (26/3/2017) malam.

FOTO: Plafon di ruang tunggu terminal keberangkatan Bandara Internasional Supadio yang ambruk terlihat berserakan (26/3/2017)Yohanes Kurnia Irawan

Dalam peristiwa tersebut, lima penumpang (sebelumnya disebutkan dua) mengalami luka ringan akibat tertimpa plafon. Mereka kemudian dibawa ke Dinas Kesehatan Pelabuhan Udara untuk mendapatkan perawatan sebelum melanjutkan penerbangan.

Peristiwa ambruknya plafon tersebut tidak mengganggu operasional bandara dan jadwal penerbangan.

Bayuh menambahkan, pihaknya bersama kontraktor pelaksana proyek akan secepat mungkin melakukan investigasi terkait penyebab ambruknya plafon berbahan PVC tersebut.

Project Manager PT Nindya Karya, Rama Dian Nasrullah mengatakan, secara teknis, pemasangan plafon tersebut sudah sesuai dengan standar prosedur yang berlaku. Meski demikian, ia mengaku peristiwa ini terjadi di luar prediksi.

“Usai peristiwa, tindakan yang kita lakukan adalah mensterilkan area yang masih tergantung plafon dan akan melakukan pembongkaran plafon lainnya yang membahayakan,” jelas Rama.

Pembangunan bandara tersebut merupakan proyek multiyears yang dimulai sejak tahun 2011 dengan nilai investasi sekitar Rp 400 miliar.

Pengembangan Bandara Supadio saat ini menjelang proses penyelesaian atau finishing bangunan tahap dua. Proses pembangunan tersebut ditargetkan akan rampung pada sekitar bulan Mei 2017.

Penulis: Kontributor Pontianak, Yohanes Kurnia Irawan

Editor: Farid Assifa

Copyright Kompas.com

(red/ris/ahyudianto/AW)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!