Jepang Protes Peluncuran Peluru Kendali Korut

redaksi.co.id - Jepang Protes Peluncuran Peluru Kendali Korut Juru bicara pemerintah Jepang mengatakan peluncuran terbaru peluru kendali Korea Utara pada Rabu (5/4) sangat bermasalah dan negara...

33 0

redaksi.co.id – Jepang Protes Peluncuran Peluru Kendali Korut

Juru bicara pemerintah Jepang mengatakan peluncuran terbaru peluru kendali Korea Utara pada Rabu (5/4) sangat bermasalah dan negara itu sejak lama mengajukan protes keras pada tetangga bersenjata nuklir tersebut.

Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga mengatakan dalam jumpa pers Jepang betul-betul tidak bisa menenggang tindakan provokatif berulang Korea Utara. Korea Utara menembakkan peluru kendali balistik dari pantai timurnya ke laut semenanjung itu, kata militer Korea Selatan, sehari menjelang pertemuan puncak pemimpin Amerika Serikat dengan Cina, yang dijadwalkan membahas program senjata terbaru Pyongyang.

Pada Maret, Korea Utara menembakkan empat peluru kendali balistik ke perairan dekat dengan garis pantai barat laut Jepang.

Militer Korea Selatan menduga empat peluru kendali tersebut tidak mempunyai daya jelajah antarbenua (ICBM), yang bisa mencapai Amerika Serikat, melainkan hanya bisa mencapai 1.000 Km dengan ketinggian 260 Km.

Beberapa peluru kendali tersebut mendarat di perairan 300 Km dari garis pantai Jepang, kata Menteri Pertahanan Tonomi Inada di Tokyo. Presiden sementara Korea Selatan Hwang Kyo-ahn mengecam peluncuran rudal dari tetangganya dan menyebutnya sebagai tantangan langsung terhadap komunitas internasional.

Dia menegaskan akan segera menyelesaikan instalasi sistem pertahanan rudal THAAD untuk menangkal ancaman dari Korut. Empat peluru kendali itu diluncurkan dari kawasan Tongchang-ri yang dekat dengan perbatasan Korea Utara dan Cina.

Korea Utara sendiri sebelumnya mengancam akan mengambil langkah balasan setelah tetangganya di selatan dan Amerika Serikat memulai latihan militer bersama. Korut menyebut latihan bersama itu sebagai persiapan untuk perang.

Pada tahun lalu, Korea Utara sempat menembakkan rudal jarak jauh dari Tongchang-ri. PBB kemudian mengecam tindakan tersebut karena melanggar resolusi Dewan Keamanan.

Pada bulan lalu, Korea Utara juga menguji peluru kendali jenis baru dan berjanji terus mengembangkan persenjataan strategis.

Percobaan itu adalah yang pertama bagi Presiden Amerika Serikat Donald Trump, yang kemudian merespon dengan ancaman terhadap Korea Utara dan pemimpin mudanya, Kim Jong-un.

Kabinet Trump dikabarkan merencanakan sejumlah tindakan balasan untuk meredam ancaman peluru kendali dari Pyongyang. Di antara pilihan rencana tersebut adalah penembakan peluru kendali langsung ke Korea Utara dan memberikan teknologi senjata nuklir kepada Korea Selatan, kataThe New York Times.

(red/ris/ahyudianto/AW)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!