Awas Investasi Bodong! Warga Harapan Jaya Bekasi Jadi Korban

BEKASI Redaksi.co.id - Puluhan warga dari dua kelurahan di Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, yaitu warga kelurahan Harapanjaya dan Kelurahan Perwira mengaku tertipu hingga miliaran rupiah oleh...

42 0

BEKASI Redaksi.co.id – Puluhan warga dari dua kelurahan di Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, yaitu warga kelurahan Harapanjaya dan Kelurahan Perwira mengaku tertipu hingga miliaran rupiah oleh seorang ibu rumah tangga, berinisial M (42) yang kesehariannya dikenal dengan nama Lia atau Bu Gendut.

“Banyak warga yang kena tipu, ada sekitar 25 an orang lebih,” kata Susanti (33), warga Kampung Nangka 8, RT04 RW02, Kelurahan Perwira, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, Jumat (12/06/2015).

Susanti mengaku mengalami kerugian hingga sebesar Rp. 25,3 juta. Ia melanjutkan, total investasi dari puluhan warga yang menjadi korban tersebut setidaknya mencapai kurang lebih Rp. 1 miliar.

Skema penipuan yang dilakukan Lia alias bu Gendut adalah pinjaman modal kepada warga untuk membeli barang seperti bad cover dan warga diiming-imingi akan mendapatkan keuntungan dan mendapatkan hadiah seperti TV, kulkas, kipas angin, dan lain-lain. Sedangkan warga yang mengalami kerugian terbesar adalah Supinem (45), warga RT08 RW17, Kelurahan Harapanjaya, Kecamatan Bekasi Utara.

Supinem mengatakan awalnya Ia kenal dengan Lia pada tanggal 2 April 2014. Kemudian Supinem diminta untuk meminjamkan uang untuk dibelikan bad cover oleh bu Gendut dan dijanjikan mendapatkan keuntungan Rp. 550 ribu.

“Saat itu saya hanya menerima hadiah saja, sedangkan keuntungan dan modal yang saya kasih malah dipegang bu Gendut sebagai dana tambahan dia untuk membeli barang lainnya,” katanya.

Karena terbuai dengan obral janji dan rayuan bu Gendut, Supinem seolah terkena sirep, dirinya terus memberikan modal kepada Masliha, dan terakhir kata Supinem dirinya di iming-imingi hadiah motor jika menginvestasikan uang sebesar Rp. 15 juta.

“Terakhir saya pinjemin modal ke bu Gendut Rp. 1 juta dan waktu itu saya diiming-imingi dapat hadiah motor,” ujarnya.

Tidak hanya itu, seorang warga yang meraup rupiah dengan menjadi tukang urut dan dukun beranak, Wardah Habibah juga tertipu oleh bu Gendut. Padahal, saat ini Wardah harus menghidupi anaknya dengan berjuang sendiri, karena ia sudah ditinggal suaminya meninggal dunia.

Wardah mengatakan, ia tergiur dikarenakan ibu-ibu sekitar banyak yang ikut meminjamkan modal untuk usaha bu Gendut itu, namun harapannya itu kini harus ditebus dengan sakit hati dan mau tidak mau dirinya harus banting tulang lagi guna mencukupi kebutuhan kelima anaknya.

“Saya hanya ingin uang saya sekitar Rp 50 juta kembali lagi, karena uang itu untuk kebutuhan anak saya, saya ingin mengingatkan bu Masliha bahwa semua orang akan mati, jadi tolong punya hati nurani,” katanya.

Sementara itu, dari informasi yang dihimpun, aksi yang dilakukan oleh M tidak bertindak sendiri, anaknya yang nomor dua pun juga ikut membantu orangtuanya untuk membujuk warga agar mau berinvestasi dan meminjamkan modalnya. (Agus)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!