Diperlakukan Seperti 'Penjahat', Sopir Taksi Uber Kecewa

redaksi.co.id - Diperlakukan Seperti 'Penjahat', Sopir Taksi Uber Kecewa Satgas Tata Tertib Lalu Lintas yang dibentuk Dinas Peruhubungan, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP), dan Direktorat...

10 0

redaksi.co.id – Diperlakukan Seperti 'Penjahat', Sopir Taksi Uber Kecewa

Satgas Tata Tertib Lalu Lintas yang dibentuk Dinas Peruhubungan, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP), dan Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya terus berupaya menertibkan taksi Uber.

Tercatat 3 bulan terakhir Dishub DKI Jakarta mengandangkan 30 mobil pribadi yang bermitra dengan taksi Uber.

Namun, upaya penertiban yang dilakukan Dishub DKI Jakarta ini disesalkan para sopir taksi Uber. Sebab, cara petugas Dishub menertibkan taksi berbasis online ini dianggap berlebihan.

“Kita ini dijebak. Petugas pura-pura order ke kami. Setelah jalan, tiba-tiba kami dipaksa turun di tengah jalan dan mobil kami dibawa ke kantor Dishub di Pulogebang,” tutur Maliki, sopir taksi Uber di kantor Dinas Perhubungan DKI, Jakarta Pusat, Kamis 17 September 2015.

Maliki mengaku kaget, pada pekan lalu mobilnya dikandangkan oleh petugas. Tak ada pemberitahuan dan ketika petugas menyamar sebagai penumpang meminta dirinya turun dari mobil.

“Kita ini sudah kayak penjahat atau bandar narkoba aja. Padahal, kita cuma sopir. Kita kan cuma narik penumpang abis itu pulang,” ucap dia.

Sementara, Ketua Perkumpulan Perusahaan Mobil Rental Indonesia (PPRI) Hendrick Kusnadi juga mengaku pernah mengalami hal serupa. Ia menganggap penertiban yang dilakukan petugas Dishub tidak fair.

“Kalau mobil saya kemarin kena Satgas. Petugas berpura-pura jadi penumpang. Di suatu tempat, sopir disuruh keluar dan langsung dikandangin. Dengan cara menangkap seperti itu, menurut kami enggak fair-lah,” tandas Hendrick.

Kepala Bidang Angkutan Darat Dishubtrans DKI Emanuel Kristanto sebelumnya mengatakan, meski Uber penyedia jasa aplikasi, izin usaha tetap harus dimiliki.

Menurut dia, kerja sama yang dilakukanUber dengan menggandeng para pengusaha rental mobil tidak bisa dikatakan legal. “Angkutan rental itu hanya istilah kita saja, tapi bahasa umumnya itu angkutan sewa. Selain itu, angkutan sewa harus plat kuning,” kata Emanuel. (Rmn)

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!