IMF: Suku Bunga Rendah, Pasar Keuangan Berisiko Tinggi

redaksi.co.id - IMF: Suku Bunga Rendah, Pasar Keuangan Berisiko Tinggi Pasar keuangan menghadapi risiko yang lebih tinggi yakni tekanan likuiditas dalam menjual aset-aset akibat pengaruh suku...

31 0

redaksi.co.id – IMF: Suku Bunga Rendah, Pasar Keuangan Berisiko Tinggi

Pasar keuangan menghadapi risiko yang lebih tinggi yakni tekanan likuiditas dalam menjual aset-aset akibat pengaruh suku bunga rendah yang berkepanjangan, kata Dana Moneter Internasional, Selasa (29 September 2015). Menurut AFP, dalam laporan semi-tahunan tentang stabilitas keuangan global, IMF mengatakan bahwa pasar-pasar untuk perdagangan ekuitas, obligasi, mata uang dan instrumen lainnya secara umum tampak likuid pada saat ini.

Tetapi likuiditas itu – kemampuan pedagang untuk dengan mudah membeli atau menjual aset-aset dalam volume besar – bisa sulit terjadi dalam lingkungan saat ini sehingga menyebabkan pasar lebih bergejolak dan merongrong stabilitas keuangan. “Bank-bank sentral dan pengawas keuangan perlu dipersiapkan untuk episode gangguan likuiditas,” kata ekonom IMF Gaston Gelos, salah satu penulis dari laporan terbaru itu.

“Tingkat likuiditas di pasar-pasar keuangan belum menunjukkan tanda-tanda menurun di sebagian besar kelas aset. Namun demikian, suku bunga rendah dapat menutupi erosi ketahanan yang mendasarinya,” kata laporan itu.

“Dalam kondisi ekstrim, penurunan tajam dalam likuiditas dapat mengancam stabilitas keuangan karena beberapa pasar aset, misalnya, pasar obligasi dan repo bisa membeku sama sekali – seperti yang terlihat dalam krisis keuangan global,” katanya.

IMF mencatat bahwa dalam krisis pada 2008, guncangan likuiditas di salah satu pasar menyebabkan reaksi berantai di pasar lain yang menyebabkan guncangan di seluruh sistem keuangan. Bagian dari masalah, juga, adalah bahwa tingkat suku bunga rendah telah mendorong banyak lagi perusahaan di pasar negara-negara berkembang untuk meminjam dana luar negeri, terutama melalui penerbitan obligasi.

Pinjaman oleh perusahaan-perusahaan telah meningkat empat kali lipat dalam satu dekade terakhir, IMF menunjukkan, dengan lonjakan terkait sikap suku bunga ultra-rendah Federal Reserve AS sejak 2008. Namun laporan tersebut menanyakan apakah para peminjam, yang paling penting mereka di pasar negara-negara berkembang, telah mempersiapkan diri untuk suku bunga yang lebih tinggi, dan untuk penurunan dalam mata uang domestik mereka.

“Perkembangan ini membuat negara-negara berkembang lebih rentan terhadap kenaikan suku bunga, apresiasi dolar, dan peningkatan penghindaran risiko global,” kata Gelos. Laporan itu memperingatkan bahwa pemerintah negara-negara berkembang harus mempersiapkan diri untuk kesulitan dan kegagalan perusahaan lebih besar, dan harus mereformasi aturan untuk membuatnya lebih mudah menyelesaikan “insolvencies” perusahaan.

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!