Dokter Mogok, Ini Penjelasan Pihak RSUD M Yunus

redaksi.co.id - Dokter Mogok, Ini Penjelasan Pihak RSUD M Yunus BENGKULU - Para dokter RSUD M Yunus Bengkulu menggelar aksi mogok, yang berakibat satu pasien gagal...

45 0

redaksi.co.id – Dokter Mogok, Ini Penjelasan Pihak RSUD M Yunus

BENGKULU – Para dokter RSUD M Yunus Bengkulu menggelar aksi mogok, yang berakibat satu pasien gagal ginjal meninggal dunia karena tak ditangani, Kamis (1/10) lalu. Para tenaga medis itu mogok, menuntut pembayaran uang lembur.

Wakil Direktur Pelayanan RSMY dr. Zulki Maulub didampingi Juru Bicara Aprianto mengatakan, pihaknya sudah membayarkan insentif dokter tersebut untuk bulan Juli.

Sedangkan untuk bulan Agustus belum dibayarkan karena masih dalam proses penghitungan dan verifikasi dokumen, sebagai syarat dibayarkannya insentif itu.

Selama ini ada beberapa kejanggalan yang perlu diverifikasi. Mulai dari daftar hadir dan SK untuk pembayaran belum ada. Untuk besaran insentif itu khusus dokter Rp 100 ribu per jamnya. Sedangkan untuk perawat itu Rp 10 ribu per jam.

Memang dari beberapa tuntutan para dokter itu ada yang belum bisa dibayarkan. Yakni uang lembur yang mereka tuntut sewaktu piket sore-malam. Padahal, itu masih menjadi jam kerja mereka yang tidak masuk di pagi hari. Karena hasil konsultasi dengan BPKP, bahwa uang lembur itu bisa dibayarkan jika memang sudah tidak masuk jam kerja wajib, ujar Zulki dan Aprianto.

Kalau mereka masih mogok, tentu sanksi dari manajemen akan ada. Kita tidak takut kalau mereka berhenti. Masih banyak dokter umum yang ingin masuk. Kita akan umumkan dan buka lowongan nantinya. Karena mereka bertugas itu sudah digaji, imbuhnya. (che/sam/)

(red/ahyu/etyo/armawan/WSD)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!