Bangun Sistem Pengolahan Air, Ahok Siapkan Rp 40 Triliun

redaksi.co.id - Bangun Sistem Pengolahan Air, Ahok Siapkan Rp 40 Triliun Gubernur DKI JakartaBasuki Tjahaja Purnama tampaknya tidak main-main membangun sistem pengolahan air di Jakarta. Bahkan,...

31 0

redaksi.co.id – Bangun Sistem Pengolahan Air, Ahok Siapkan Rp 40 Triliun

Gubernur DKI JakartaBasuki Tjahaja Purnama tampaknya tidak main-main membangun sistem pengolahan air di Jakarta. Bahkan, mantan Bupati Belitung Timur ini sesumbar siap menyediakan dana Rp 40 triliun untuk mewujudkan ini semua.

Menurut Gubernur yang akrab disapa Ahok ini, membangun sistem pengolahan air terpadu seperti itu bisa dilakukan hingga 10 tahun ke depan. Targetnya 2025 nanti, 100 persen warga Jakarta harus sudah bisa menikmati air bersih tanpa takut kekeringan.

Harusnya urusan air diJakarta dalam waktu 10 tahun sudah beres. Kalau mereka mau kerja betul. Nggak perlu sampai 20 tahun. Kenapa? Karena kita nggak belajar lagi dari kesalahan-kesalahan, sudah ada teknologinya kok, ujar Ahok di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Selasa (6/10/2015).

Sebenarnya, Jakarta tidak ubahnya seperti Singapura. Hanya saja, negeri singa itu sudah jauh lebih maju dalam teknologi pengolahan air limbah.

Nah, sekarang kita contek dia saja. Nggak usah pakai teknologi yang dulu. Langsung yang terakhir. Saya yakin, 10 tahun kalau ada duit, selesai itu. Kalau Anda mau kerja beneran. Kecuali kalau anda mau proyek-proyek dimainin, kalau otaknya kayak gitu ya susah, imbuhnya.

Untuk itu, Ahok ingin menggabung 2 BUMD, yakni PAM Jaya dan PAL Jaya. Harapannya, pengolahan air limbah bisa terintegrasi dengan suplai air kepada masyarakat.

Kita sudah ada contoh. Waktu Pak Jokowi jadi Gubernur DKI, dia sudah ngomong, di Solo saja, pengolahan air limbah bisa dari 2% jadi 10%. Masa Jakarta sampai sekarang masih di bawah 5%. Kan lucu, Jakarta loh,” jelas Ahok.

Dirinyapun menantang direksi PAM dan PAL untuk menghitung dengan cermat biaya yang dibutuhkan untuk membangun sistem pengolahan air dengan baik. Dia bahkan berani menyediakan hingga Rp 40 triliun agar dapat merealisasikan itu semua.

Saya enggak tahu berapa triliun. Mungkin Rp 10 triliun. Tapi kita naikkan saja jadi Rp 30 triliun, kalau perlu Rp 40 triliun untuk Kota Jakarta. Kalau 10 tahun kan, setiap tahunnya dianggarkan hanya Rp 4 triliun, pungkas Ahok. (Dms/Ado)

(red/ahyu/etyo/armawan/WSD)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!