9 Negara dengan Gaji Paling Tinggi di Dunia

redaksi.co.id - 9 Negara dengan Gaji Paling Tinggi di Dunia Apakah Anda pernah bertanya negara manakah yang membayar pekerjanya dengan gaji paling tinggi? Apakah Anda pernah...

51 0

redaksi.co.id – 9 Negara dengan Gaji Paling Tinggi di Dunia

Apakah Anda pernah bertanya negara manakah yang membayar pekerjanya dengan gaji paling tinggi? Apakah Anda pernah mencari pekerjaan di negara lain yang bisa membayar Anda dengan jumlah uang besar dan membuat Anda menjadi kaya raya sesuai apa yang Anda inginkan?

Pekerjaan dengan gaji paling tinggi nyatanya dapat mengubah kehidupan seseorang. Dengan gaji yang besar semua kebutuhan akan terpenuhi, kesejahteraan hidup akan mudah di dapat, serta menabung untuk masa depan bisa dilakukan. Namun untuk mendapatkan penghasilan yang tinggi tidak semua orang bisa mendapatkannya.

Terlebih di Indonesia bagi seorang buruh yang bekerja di sebuah pabrik, gaji yang besar mungkin hanya ada di angan-angan saja. Gaji buruh selalu disesuaikan dengan UMR, tergantung dari buruh tersebut bekerja. Terkadang gaji yang diterima setiap bulannya pun tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya. Tak heran bila banyak buruh yang berdemo guna meminta kenaikan upah kepada pemerintah.

Namun beda halnya dengan negara-negara berikut ini. Gaji buruh di negara-negara ini sangatlah besar sekali. Mungkin bisa jadi negara-negara ini menjadi tempat impian untuk bekerja. Karena itu, gaji yang diberikan di negara-negara ini berkali-kali lipat dari gaji di Indonesia.

Seperti yang dilansir dari laman TheRichest.com, Selasa (12/10/2015), berikut adalah negara dengan gaji buruh tertinggi di dunia:

9. Belanda

Walau luas negaranya sangat kecil Belanda memiliki salah satu pelabuhan pantai tersibuk dan terbesar di seluruh Eropa. Itu juga yang menjadi salah satu alasan utama mengapa gaji rata-rata untuk orang Belanda berada di sekitar US$ 29.000 per tahun atau sekitar Rp 386 juta per tahun atau Rp 32 juta per bulan.

Namun, karena Belanda adalah negara sosialis demokratis, maka warganya harus menyerahkan hampir 38 persen dari pendapatan mereka untuk untuk hal-hal seperti peningkatan kesehatan dan pendidikan. Keuntungan lain menjadi warga Belanda adalah waktu kerja rata-rata dalam seminggu berada di bawah 35 jam. Ya, tidak terlalu buruk bukan?

8. Norwegia

Norwegia merupakan salah satu negara terkaya dalam hal sumber daya alamnya seperti minyak, pembangkit listrik tenaga air, perikanan, dan pertambangan. Seperti Belanda, Norwegia memberlakukan pemotongan pendapatan untuk peningkatan kesehatan yang lebih tinggi.

Rata-rata pendapatan pekerja di Norwegia adalah US$ 31.101 atau Rp 414 juta per tahun, atau sekitar Rp 34,5 juta per bulan dengan potongan sekitar 30 persen. Tapi apa yang mereka berikan sebagai potongan pajak tadi, membuat mereka mendapatkan banyak waktu luang. Norwegia memberlakukan waktu wajib kerja dalam seminggu hanya 30 jam.

7. Korea Selatan (Korsel)

Korsel adalah negara yang paling cepat berkembang tidak hanya di Asia, tetapi di seluruh dunia. Korea Selatan adalah negara eksportir keenam dan importir kesepuluh terbesar di dunia dan sangat tergantung pada perdagangan luar negeri untuk mendukung perekonomiannya yang kuat.

Negara itu juga adalah salah satu eksportir terbesar energi. Ya Korsel menghasilkan energi nuklir begitu banyak yang dijual ke negara-negara tetangga. Gaji rata-rata pekerja di Korea Selatan adalah US$ 35.406 per tahun atau sekitar Rp 471 juta setahun atau Rp 39,2 per bulan dengan pajak pribadi sekitar 12 persen. Tapi waktu rata-rata kerja di Korea Selatan dalam seminggu adalah sekitar 45 jam.

6. Kanada

Kanada adalah negara yang kaya. Negara Kanada memiliki cadangan minyak terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi (yang membuat Anda bertanya-tanya mengapa Amerika mengimpor begitu banyak minyak dari Arab Saudi?). Selain itu juga memiliki sumber daya tambang berupa seng, uranium, emas, nikel, aluminium, serta kekayaan pertanian yang luas.

Pendapatan tahunan rata-rata pekerja di negara tersebut sekitar US$ 42.000 atau sekitar Rp 560 juta per tahun atau setara Rp 46 juta per bulan dengan pajak sekitar 23 persen. Tapi, tentu saja, pajak itu digunakan untuk membayar biaya perawatan kesehatan universal dan pendidikan publik. Kanada memiliki rata-rata waktu kerja dalam seminggu selama 32 jam.

5. Inggris

Inggris, Skotlandia, dan Irlandia merupakan negara dengan ekonomi terkuat di seluruh Eropa. Inggris sendiri tidak dapat dikatakan sebagai negara dengan perekonomian terkuat di Kerajaan Inggris Raya, mengingat 75 persen dari angkatan kerja negara tersebut yang hampir seluruhnya berbasis dan benar-benar tergantung pada pariwisata.

Skotlandia yang kaya akan minyak dan mineral, dan Irlandia, yang menghasilkan sebagian besar bahan makanan untuk Britania Raya. (Tak perlu dikatakan, jika Skotlandia dan Irlandia memutuskan untuk menjadi bangsa mandiri, Inggris akan menjadi negara yang kacau.)

Pendapatan tahunan bagi pekerja di Inggris Raya adalah sekitar US $ 45.000 atau Rp 599 juta per tahun atau sekitar Rp 49 juta per bulan dengan tarif pajak sekitar 25 persen. Tapi warga Inggris Raya nampaknya tidak bisa menikmati gaji mereka yang besar, mengingat mereka menghabiskan rata-rata 42 jam kerja dalam seminggu.

4. Australia

Australia memiliki salah satu perekonomian paling kuat di dunia dan merupakan eksportir besar bahan makanan serta minyak dan mineral, dan mereka mengimpor sangat sedikit barang.

Pendapatan rata-rata pekerja di Australia adalah US$ 44.983 per tahun, atau sekitar Rp 599 juta atau sekitar Rp 49 juta sebulan dengan tarif pajak dari sekitar 23 persen, tentu saja digunakan untuk memastikan warganya sehat dan berpendidikan. Oh, dan warga Australia menikmati wajib 35 jam kerja dalam seminggu.

3. Swiss

Sektor manufaktur Swiss adalah yang paling penting dan kuat di seluruh Eropa. Manufaktur Swiss menghasilkan produk kesehatan dan farmasi, bahan kimia spesialis, instrumen pengukuran presisi dan alat musik. Pendapatan pekerja rata-rata tahunan Swiss sekitar US $ 50.000 per tahun, atau sekitar Rp 665, 5 juta rupiah atau Rp 55,4 juta sebulan dengan pajak 30 persen.

2. Irlandia

Meski Irlandia masih dikenal sebagai pusat pertanian dari Inggris, perekonomian negara itu sebenarnya berasal dari teknologi. Beberapa perusahaan besar yang mendesain video game berasal dari Irlandia, serta beberapa ratus kecil perusahaan teknologi.

Upah tahunan rata-rata pekerja di Irlandia berada di sekitar US $ 51.000 atau sekitar Rp 679 juta setahun atau Rp 56,5 juta per bulan lebih rendah dari Luksemburg. Tetapi pajak tahunan Irlandia hanya di 18,9 persen yang terendah di seluruh Eropa.

1. Luksemburg

Jika Bank Of America, Citibank, dan Chase adalah sebuah negara, itu pasti adalah Luksemburg. Luksemburg lebih atau kurang dapat dikatakan sebagai pusat keuangan Eropa. Setelah menjadi penyedia utama baja di Eropa, pasar ekspor yang luas sekarang menjadikan negara itu sebagai tpemasok bahan kimia, karet, dan mesin industri. Pendapatan rata-rata di Luxemburg sekitar $ 53.000 atau Rp 705 juta per tahun, sekitar Rp 58,7 juta. Pajak yang dikenakan 28 persen yang menyediakan semua warganya dengan semua hal yang telah disebutkan sebelumnya.

(red/uhammad/irmansyah/MF)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!