Dewie Yasin Limpo Menangis Digelandang ke Rutan KPK

203

redaksi.co.id – Dewie Yasin Limpo Menangis Digelandang ke Rutan KPK

Laporan wartawan Tribunnews.com, Abdul Qodir

JAKARTA – Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Hanura, Dewie Yasin Limpo menangis sesegukan saat dibawa petugas dari kantor KPK ke Rutan KPK, Kuningan, Jakarta Selatan pada Kamis (22/10/2015) dini hari.

Kesedihan mendalam Dewie lantaran ia merasa tidak melakukan seperti yang disangkakan oleh pihak KPK yakni sebagai penerima suap 177.700 Dolar Singapura terkait pemulusan proyek.

“Insya Allah, saya akan buktikan kalau saya tidak bersalah. Saya tidak pernah menerima uang itu. Jangankan menerima, melihat uang itu saja tidak pernah,” ucap Dewie dengan suara tersedu-sedu dan mata berkaca-kaca.

Saat itu, Dewie baru saja menyelesaikan pemeriksaan 1×24 ham seusai ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta pada Selasa (20/10/2015) petang.

Saat meninggalkan kantor antirasuah sekitar Kamis, pukul 02.30 WIB, Dewie Yasin Limpo yang juga adik Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo itu telah mengenakan rompi tahanan warna oranye.

“Baru hari ini saya dengar kalau ada uang 177.700 Dolar itu. Jumlahnya saja saya tidak tahu, baru sekarang saya tahu,” ucap Dewie.

Dewie Yasin Limpo adalah satu dari delapan orang yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) tim KPK di rumah makan Kelapa Gading, Jakarta Utara dan Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten pada Selasa (20/10/2015) petang.

Dari lokasi penangkapan di rumah makan Kelapa Gading, petugas menemukan uang 177.700 Dolar Singapura dari pengusaha Setiadi dan Iranius kepada anak buah Dewie, Rineldo Bandaso.

Semerantara, Dewie Yasin Limpo dan Bambang Wahyu Hadi ditangkap saat hendak terbang ke luar kota di Bandara Soekarno-Hatta.

Pemberian uang miliaran rupiah yang ditujukan untuk Dewie itu diduga sebagai pemulus proyek pengembangan pembangkit listrik tenaga mikro hidro di Kabupaten Deiyai, Provinsi Papua Kementerian ESDM Tahun Anggaran 2016 senilai hampir Rp 500 miliar.

KPK telah menetapkan lima orang dari delapan orang yang diamankan sebagai tersangka.

Sang kepala dinas, Iranius dan pengusaha Setiadi ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap. Sementara, Dewie Yasin Limpo dan dua anak buahnya, Rineldo Bandaso dan Bambang Wahyu Hadi, disangkakan sebagai penerima suap.

Artikel Menarik Lainnya:

Inilah Perdana Menteri Tertampan Dunia

Mega Sebut Risma Seperti Preman

Aksi Para Pemimpin Dunia di Laga Olahraga

10 Lokasi Kantor Pos yang Tak Biasa

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

loading...

Comments

comments!