Wanita Muda yang Temani Oknum TNI saat Tembak Mati Japra adalah Agen

redaksi.co.id - Wanita Muda yang Temani Oknum TNI saat Tembak Mati Japra adalah Agen Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, DamanhuriCIBINONG - Identitas wanita yang semobil dengan Serda YH...

21 0

redaksi.co.id – Wanita Muda yang Temani Oknum TNI saat Tembak Mati Japra adalah Agen

Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, Damanhuri

CIBINONG – Identitas wanita yang semobil dengan Serda YH saat menembak mati pengendara sepeda motor di Cibinong, akhirnya terungkap.

Komandan Intel Kostrad, Mayor (Inf) Deni Eka mengatakan, wanita tersebut adalah agen yang dipercaya Serda YH untuk kegiatan pengintaian di lapangan.

“Informasi yang kami dapat, wanita itu agen,” ujar Deni Eka kepada TribunnewsBogor.com, Rabu (4/11/2015).

Menurutnya, saat kejadian Serda YH sedang menjalankan tugas dari atasannya. “Ya, dia memang lagi bertugas dan memang tidak memakai seragam dinas,” ujarnya.

Informasi yang dikumpulkan TribunnewsBogor.com, wanita itu berinisial RA, usia 28 tahun, warga Pabuaran, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor. Berdasarkan KTP, status RA sudah menikah.

Seperti diberitakan sebelumnya, aksi koboi jalanan terjadi di wilayah Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (3/11/2015) sekitar pukul 16.30 WIB.

Korban Marsin Sarmani alias Japra tewas ditembak di Jalan Mayor Oking, depan SPBU Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa barat.

Terdesak

Pemeriksaan atas Sersan Satu YH, anggota Kostrad yang menembak mati Japra terus berlanjut.

Dalam berkas pemeriksaan yang kami peroleh, dia mengaku mengeluarkan tembakan peringatan, namun kemudian terdesak dan terjadilah penembakan mematikan itu. Betul dia menembak korban, kata Kepala Dinas Penerangan TNI AD, Brigadir Jenderal TNI MS Fadhilah, di Jakarta, Rabu.

Kejadian yang terjadi di depan SPBU Nomor 34-16803 di Jalan Mayor Oking itu, bermula ketika mobil Honda CRV bernomor registrasi F 1239 DZ yang dikemudikan YH disenggol korban, Marsin Sarmani, yang mengendarai sepeda motor Honda Supra B 6108 PGX.

Mayor Deni Eka

Tidak terima mobilnya disenggol, YH mengejar Sarmani dan baru bisa dicegat di depan SPBU Nomor 34-16803 itu. Keributan pada pukul 17.00 WIB Selasa (3/11) itu terjadi dan disaksikan banyak orang. Kemudian terjadi peristiwa penembakan tersebut dan tiba-tiba Marsin Sarmani alias Japra (40) tumbang bersimbah darah.

YH kemudian kabur dari lokasi, masuk ke jalur menuju jalan Tol Jagorawi, dan di sana juga dia ditangkap polisi. Saat ini Hadi ditahan di Sub Detasemen Polisi Militer Kodam III/Siliwangi Cibinong, kata Fadhilah.

Penembakan hingga tewas seorang warga sipil oleh personel TNI AD ini terjadi hanya sekitar sebulan dari peringatan HUT ke-70 TNI secara besar-besaran dan melibatkan rakyat.

Spanduk besar-besar dan dipasang mencolok di banyak lokasi upacara puncak HUT ke-70 TNI itu, di Cilegon, Banten, pada 5 Oktober lalu, bertuliskan slogan yang sangat populis dan merakyat, yaitu Bersama Rakyat TNI Kuat.

Hukuman Mati

Siti Masitoh (35) istri korban sangat terpukul dengan kejadian yang menimpa suaminya. Mengenakan kaos berlengan warna abu-abu dan kerudung hitam, Siti terus menangis setiap ada pelayat yang datang.

Disamping Siti, setia menemani Irgi (5) putra bungsu pasangan tersebut. Tindakan oknum TNI, Serda YH yang menembak Marsin, Selasa petang dikecam keluarga korban.

“Minimal hukuman seumur hidup atau hukuman mati,” ujar Wahyu (32) keponakan korban kepada TribunnewsBogor.com, Rabu (4/11/2015).

Siti Masitoh (berkerudung hitam), istri Alm Japra

Dia mengatakan, pamannya tersebut meninggalkan seorang istri bernama Siti Masitoh serta dua orang anak bernama Mela (18) dan Irgi (5).

“Kasian bibi saya, anaknya masih pada kecil,”kata dia.(*)

(red/andhi/urhartanto/SN)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!