Ada Rahasia Apa di Balik Cicilan 0 Persen Kartu Kredit?

redaksi.co.id - Ada Rahasia Apa di Balik Cicilan 0 Persen Kartu Kredit? Udah pernah denger dong pepatah ada udang di balik batu. Udah pada tahu juga...

33 0

redaksi.co.id – Ada Rahasia Apa di Balik Cicilan 0 Persen Kartu Kredit?

Udah pernah denger dong pepatah ada udang di balik batu. Udah pada tahu juga maksudnya pasti.

Arti pepatah itu adalah banyak anak, banyak rezeki. Ada udang di balik batu artinya ada maksud tersembunyi di balik suatu hal.

Misalnya ada temen tiba-tiba senyam-senyum sendiri pas ketemu. Mungkin dia lagi mau pinjem duit ke kita.

Nah, pepatah ini sering ditempelkan ke fasilitas cicilan 0 persen kartu kredit. Fasilitas ini dibilang penuh jebakan. Ada racunnya. Bikin orang nyesel. Padahal sebenarnya gak ada apa-apa di balik cicilan 0 persen kartu kredit yang disembunyiin. Bank gak bakal berani main jebak.

Soalnya ada polisi lembaga keuangan yang namanya Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Kita bisa ngadu ke OJK kalau ngerasa bank sewenang-wenang. Kalau ngelanggar hukum pidana, bank malah bisa dimejahijaukan.

Mungkin kita cuma kurang paham saja dengan aturan main fasilitas cicilan 0 persen kartu kredit. Tapi memang, bank gak selamanya ngasih penjelasan sejelas-jelasnya ke kita soal layanannya.

Di bawah ini adalah 4 hal di balik cicilan 0 persen kartu kredit yang disangka orang disembunyikan bank. Sebenarnya kelimanya memang aturan, jadi kita berhak mengetahuinya sebagai nasabah.

1. Limit berkurang sebesar harga barang

Misalnya limit kartu kredit Rp 10 juta, lalu mau beli handphone Samsung seharga Rp 8 juta dengan fasilitas cicilan 0 persen. Otomatis limit kartu kredit saat transaksi berkurang Rp 8 juta.

Beli barang Rp 4juta, ya limit juga berkurang sebesar itu

Jadi, limit tinggal Rp 2 juta. Cicilan pada bulan-bulan berikutnya akan menambah limit sampai cicilan lunas.

Contohnya bulan depan nyicil Rp 1 juta, berarti limit jadi Rp 3 juta. Bulan depannya lagi Rp 1 juta, artinya limit Rp 4 juta. Dan seterusnya sampai cicilannya lunas dan balik ke Rp 10 juta sesuai dengan limit awal.

Bank kemungkinan besar gak akan ngasih bonus berupa cashback/point rewads dalam transaksi cicilan 0 persen kartu kredit. Soalnya bank udah nganggep cicilan 0 persen itu sebagai bonus.

Wong udah dikasih cicilan 0 persen, masa masihngarep cash back atau point rewards

Udang ini kayak yang ada di bakwan udang. Orang yang ngiler langsung makan aja. Padahal udangnya keliatan jelas. Pas alergi baru protes.

3. Ada biaya administrasi

Entah kenapa biaya administrasi ini ada di mana-mana, dari beli rumah sampai ngurus pemakaman. Tapi itulah aturannya. Dalam layanan cicilan 0 persen kartu kredit, ada juga biaya administrasi.

Nggak ada yang gratis. Meski judulnya cicilan 0 persen tetep ada biaya administrasi

Biaya ini berkisar 3 persen dari total pembelian. Besar biaya tergantung pada masing-masing bank penerbit kartu kredit.

4. Gak bisa nutup kartu

Selama cicilan belum lunas, jangan harap bisa nutup kartu kredit itu. Tapi, masalahnya, kalau mau ngelunasin sebelum jatuh tempo ada biaya lagi.

Nggak bisa sembarangan menutup kartu kredit lho selama proses cicilan, kalaupun mau ngelunasin lebih awal, ada biaya penalti

Namanya juga sama kayak poin nomor 3: biaya administrasi. Bank ngasih layanan cicilan 0 persen tentu bukan dalam rangka cari rugi. Jadi mereka pastinya pengin layanan itu selesai sesuai dengan perjanjian awal.

Keempat poin di atas sebenarnya udah jadi rahasia umum. Kalau kita belum tahu, mungkin kita memang orang-orang khusus. Khusus harus dikasi tahu bahwa cicilan 0 persen gak bisa diambil sembarangan karena ada aturannya.

Yang paling dikeluhkan orang adalah abis pakai cicilan 0 persen lalu kartu kredit ditolak gara-gara kelebihan limit. Ya iya laah. Kan limit dikurangi sebesar harga barang/jasa yang dibeli dengan cicilan itu.

Masih mending kartu ditolak. Kalau dikenai surcharge alias biaya tambahan gara-gara overlimit, bisa puyeng itu kepala. Jadi, pastikan ketahui dulu segala aturan yang berlaku sebelum pakai layanan dari perbankan, semenarik apa pun layanan itu.

(red/ijayanto/W)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!