Cerita Bos Bulog "Menimbun" Beras

redaksi.co.id - Cerita Bos Bulog "Menimbun" Beras Direktur Utama Perum Bulog Djarot Kusumayakti mengaku pernah "menimbun" beras untuk keluarganya di tengah krisis ekonomi yang diperparah dengan...

25 0

redaksi.co.id – Cerita Bos Bulog "Menimbun" Beras

Direktur Utama Perum Bulog Djarot Kusumayakti mengaku pernah “menimbun” beras untuk keluarganya di tengah krisis ekonomi yang diperparah dengan adanya el-nino 1997-1998. Ia tak ingin pengalaman pahit itu terjadi lagi di Indonesia. Djarot bercerita, dirinya masih berdinas di Solo sebagai pegawai Bank Rakyat Indonesia (BRI) saat terjadi krisis ekonomi periode 1997-1998.

Saat itu ia ingat harga bahan pokok naik tinggi. Yang paling terasa, kata Djarot, adalah harga beras. Sebab, kemarau panjang akibat el-nino membuat masa Jawa Tengah dan banyak daerah lain dilanda paceklik. Sayangnya, tidak stabilnya kondisi politik kala itu membuat pemerintah terlambat mengantisipasi. Impor tak segera dilakukan. Akibatnya, saat beras mulai langka di pasaran, masyarakat makin panik. ” Saya termasuk yang membeli beras dalam jumlah banyak, lha wong saya punya keluarga,” kata pria kelahiran Yogyakarta ini.

Djarot lupa persisnya berapa jumlah dan harga beras yang dibelinya saat itu. “Yang pasti lebih banyak dari biasanya,” kata bapak dua anak ini. Terjadinya kepanikan di masyarakat itu membuat permintaan beras makin tinggi. Saat akhirnya pemerintah mengimpor beras pada 1998, masyarakat sudah tak terkendali. Berapapun beras digelontorkan ke pasar, langsung terserap habis. Alhasil, angka impor mencapai 7 juta ton.

Padahal, saat itu terjadi krisis ekonomi dan kurs rupiah sedang lemah. Kini, sebagai bos Bulog yang bertanggung jawab mengurusi stok beras di dalam negeri, Djarot tak ingin pengalaman itu berulang. Pemerintah, termasuk Bulog sebagai operator, harus memastikan bahwa stok beras aman. “Agar jangan lagi terjadi panic buying seperti dulu,” ujarnya.

Apalagi, ada perhitungan yang menyabut bahwa el-nino tahun ini hampir sama dengan yang terjadi pada 1997. Djarot menilai, keputusan pemerintah untuk mengimpor beras tahun ini sudah tepat karena dapat menambah stok beras Bulog. Dengan tambahan 227 ribu ton beras Vietnam yang sudah didatangkan, beras cadangan Bulog kini 1,3 juta ton.

Bulog masih akan terus mendatangkan beras asal Vietnam hingga mencapai 1 juta ton sesuai izin pemerintah. Bagaimanapun, Bulog juga terus mendiatribusikan beras di gudangnya, termasuk untuk kebutuhan Beras Sejahtera (Rastra) dan operasi pasar di berbagai daerah

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!