Harga Emas Diramal Masih Suram hingga 2019

redaksi.co.id - Harga Emas Diramal Masih Suram hingga 2019 Harga emas diramal belum bangkit dari keterpurukan hingga 2016. Bahkan harga logam mulai diprediksi bakal tertekan hingga...

86 0

redaksi.co.id – Harga Emas Diramal Masih Suram hingga 2019

Harga emas diramal belum bangkit dari keterpurukan hingga 2016. Bahkan harga logam mulai diprediksi bakal tertekan hingga di bawah US$ 1.000 per ounce.

Dilansir dari Morningstar, Kamis (3/12/2015), kenaikan suku bunga acuan oleh Bank Sentral AS atau The Fed akan mengurnagi minat investor untuk membeli emas sehingga harga terus tertekan. Sementara deflasi yang terus menerus juga menjadi faktor yang mempengaruhi rendahnya harga emas,

Diharapkan pembelian perhiasan emas bisa menutupi turunnya permintaan emas batangan di 2017. Harga diprediksi belum pulih pada 2018 dan 2019, meski pembelian perhiasan meningkat di China dan India.

Namun pada 2020, harga emas bakal naik menjadi US$ 1.300 per ounce. Pasar cenderung berfokus pada suku bunga dan prediksi inflasi untuk meramalkan harga emas di masa yang akan datang.

Selama beberapa dekade, permintaan investor menjadi faktor utama dalam menentukan naik dan turunnya harga emas. Naiknya permintaan investor menyebabkan sentimen positif untuk emas. Namun ketika tingkat inflasi dan ekspektasi bergeser dan permintaan investor menurun, harga emas turun.

Sebelumnya pada hari ini, harga emas merosot ke level terendah dalam enam tahun yaitu ke level US$ 1.051,26 per ounce.

Hal tersebut diakibatkan komentar Gubernur The Fed Janet Yellen soal rencana kenaikan suku bunga Bank Sentral AS dapat dilakukan pada Desember 2015. Ini berimbas pada dolar AS perkasa sehingga menekan harga emas.

(red/andhi/urhartanto/SN)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!