Israel pun Ikut Mengecam Pernyataan Anti-Islam Trump

redaksi.co.id - Israel pun Ikut Mengecam Pernyataan Anti-Islam Trump Penyataan kontroversial kandidat calon Presiden AS dari Partai Republik, Donald Trump, terhadap Muslim bukan hanya dipermasalahkan negara-negara...

27 0

redaksi.co.id – Israel pun Ikut Mengecam Pernyataan Anti-Islam Trump

Penyataan kontroversial kandidat calon Presiden AS dari Partai Republik, Donald Trump, terhadap Muslim bukan hanya dipermasalahkan negara-negara Muslim. Bahkan, Perdana Menteri Israel melalui pernyataan resminya mengecam kampanye rasial Trump terhadap Muslim AS.

Diakui Israel, pertemuan Donald Trump dan Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu di Israel pada Desember ini terganggu akibat kampanye rasial anti-Muslim Trump. Walaupun Netanyahu mengonfirmasi tidak ada pembatalan pertemuan tersebut, ia tidak mendukung atas pernyataan melarang Muslim memasuki wilayah AS.

“Israel menolak komentar terbaru Donald Trump terhadap Muslim. Israel tetap menghormati semua agama dan menjaga hak-hak beragama warga negaranya,” ujar Netanyahu dilansir Reuters, Rabu (9/12). Pernyataan Netanyahu tersebut disampaikan secara resmi dari kantor Perdana Menteri Israel.

Netanyahu menambahkan, menyambut calon Presiden AS dalam pertemuan dengan pemimpin Israel merupakan kebijakan penting. “Kebijakan ini bukan mencerminkan dukungan, tapi komitmen bersama menjalin hubungan kuat antara AS dan Israel,” katanya.

Selain penolakan PM Netanyahu, Trump juga dikecam oleh Paelemen Israel, Knesset. Setidaknya, 37 legislator oposisi yang menduduki sepertiga dari total 120 kursi Knesset meminta Netanyahu membatalkan pertemuan dengan Trump atas komentarnya tersebut.

Michail Rosin dari Partai sayap kiri, Meretz mengatakan, walaupun partai berkuasa Likud tidak ikut menandatangai petisi pembatalan pertemuan Netanyahu-Trump, sebagaian besar anggota Partai Likud di Knesset tidak setuju atas pernyataan Trump tersebut.

Dijadwalkan, Netanyahu akan bertemu Trump pada 28 Desember mendatang. Dalam tradisinya, Israel akan menyambut siapa pun pemenang presiden AS karena Israel dan AS merupakan sekutu kuat di Timur Tengah. Trump berharap, kunjungannya ke Israel menjadi mandat kuat kebijakan luar negerinya di pemilu AS pada November 2016. Namun, pernyataan rasial dan anti-Muslim membuat ia dijauhi banyak orang.

(red/ijayanto/W)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!