Terungkap! Ini Dia Mesin Pencetak Uang Donald Trump

619

redaksi.co.id – Terungkap! Ini Dia Mesin Pencetak Uang Donald Trump

Sebagai salah satu kandidat calon presiden dari Partai Republikan, Donald Trump memang sosok yang kontroversial. Bukan hanya karena pernyataannya di media yang sering mengundang reaksi berbagai kalangan, miliarder ini juga sering menjadi buah bibir banyak orang akibat gaya hidupnyayang serba mewah.

Kekayaan Trump memang sering menjadi misteri. Tidak ada yang tahu pasti sumber kekayaan dari pencipta ajang Miss Universe ini. Forbes misalnya, menyebut Trump selalu melebih-lebihkan kekayaannya dua kali lipat dari seharusnya.

Saat ia harus menyerahkan laporan keuangan ke Badan Federal untuk pemilu, Donald Trump merilis keterangan media dengan huruf kapital dan mengaku kekayaannya sebesar US$ 10 miliar atau Rp 140 triliun.

Namun, Trump tidak bisa berkelit lagi dari angka sesungguhnya semenjak ia mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika Serikat.

Total aset Rp 19,6 triliun

Dalam dokumen tersebut disebutkan bahwa Donald J. Trump memiliki gaji sebesar US$ 14.222 atau setara dengan Rp 200,3 juta. Ia pun memiliki pemasukan pensiun dari Screen Actors Guild sebesar US$ 110 ribu atau Rp 1,5 miliar dan dibayar US$ 250 ribu atau Rp 3,5 miliar dari setiap pidato yang diberikan.

Dokumen yang berisi asset kekayaan Donald Trump selama 18 bulan terakhir tersebut berisi harta kekayaan sepanjang 92 halaman.

Hal ini sukses menjadikan Trump sebagai kandidat calon presiden dengan kekayaan terbesar dengan aset total mencapai US$ 1,4 miliar atau Rp 19,6 triliun.

Namun dokumen tersebut berisi berbagai jenis pemasukan dan aset milik Trump ini sulit untuk dikalkulasi dengan tepat nilainya. Akan tetapi setiap aset tersebut diperkirakan nilainya mencapai lebih US$ 50 juta atau setara dengan Rp 602 miliar.

Fakta lain mengungkap bahwa setengah dari pendapatannya atau sekitar US$ 200 juta dihasilkan dari aset yang ia miliki seperti lapangan golf dan kasino.

Aset lain mencakup beberapa property milik Trump seperti Trump Tower di Chicago, the Trump National Golf Club di New Jersey, dan the Mar-A-Lago Club in Palm Beach, Florida.

Trump juga memegang sejumlah posisi level eksekutif di 515 perusahaan, dari New York, Dubai, hingga Brasil.

Angka yang tidak kalah fantastis juga dihasilkan Trump berkat melelang namanya ke beberapa perusahaan besar.

Laporan Federal menyebutkan Kandidat Republikan ini memegang lisensi namanya di beberapa klub golf.

Dari jualan nama, Trump menghasilkan US$ 9,5 juta atau Rp 127 miliar. Dia memperbolehkan hotel mewah, apartemen dari Panama, Istanbul, dan Washington memakai namanya.

Beberapa royalti yang juga ia dapatkan secara cuma-cuma adalah dari stempel di vodka dan minuman energi yang dijual di Israel dan Palestina.

Trump juga menghasilkan uang sebesar US$ 1 juta atau Rp 13 miliar untuk baju pria yang memakai namanya. Namun, beberapa di antara mereka memutuskan perjanjian dengan Trump karena pernyataan-pernyataannya yang kontroversial seperti penghinaan terhadap kaum hispanik dan mantan veteran perang.

Sebuah analisis mengungkapkan harta kekayaan miliarder dunia, Donald Trump ternyata tidak semata-mata dihasilkan berkat jerih payahnya selama ini.

Dikutip dari VOX, analisis itu menyebutkan, Trump akan tetap jadi seorang miliarder meskipun dia tak pernah sukses di bisnis real estate. Warisan dari ayahnyalah yang membuatnya menjadi seperti ini.

Dalam Jurnal Nasional, reporter S.v, Date mencatat pada 1974, kerajaan bisnis real estate milik ayah Trump senilai US$ 200 juta. Trump sendiri adalah anak pertama dari 5 bersaudara, yang saat itu punya porsi warisan senilai US$ 40 juta atau setara dengan Rp 561,8 miliar.

Jika seseorang menginvestasikan uang senilai US$ 40 juta di S&P 500 pada Agustus 1974, menginvestasikan kembali dividennya.

Kemudian tidak menarik tunai dana tersebut, lalu tak harus membayar capital gain, tidak membayar biaya investasi, maka di Agustus 2015 dia akan punya US$ 3,4 miliar atau Rp 47,7 triliun. Menurut penghitungan kalkulator S&P.

Kalau membandingkan kinerja Trump di 1982, saat pasar saham sedang lepas landas di awal resesi 1980-an, cukup mencengangkan. Forbes memperkirakan kekayaan Trump mencapai US$ 200 juta atau Rp 2,8 triliun tahun itu. (Vna/Ndw)

(red/urista/urnamasari/NP)

loading...

Comments

comments!