Pesan Rahasia di Balik Gambar Kucing ISIS

redaksi.co.id - Pesan Rahasia di Balik Gambar Kucing ISIS Beragam cara dilakukan kelompok militan ISISuntuk merekrut anggota baru. Salah satunya menggunakan pesan rahasia yang tersembunyi di...

14 0

redaksi.co.id – Pesan Rahasia di Balik Gambar Kucing ISIS

Beragam cara dilakukan kelompok militan ISISuntuk merekrut anggota baru. Salah satunya menggunakan pesan rahasia yang tersembunyi di balik foto-foto anak kucing dengan sabuk bom untuk merekrut para pria dan anak-anak.

Seorang warga Inggris perekrut produktif ISISmenggunakan aplikasi pesan terenkripsi, Telegram untuk menjaring pria muda bergabung dengannya di Raqqa.

Omar Hussein yang dulu bekerja sebagai penjaga keamanan di supermarket Morrisons di Buckinghamshire, Inggris memposting gambar kucing tengah tidur siang dibalut sabuk bom dan berada di samping granat.

Kucing abu-abu yang disebutkan bernama Lucy itu digambarkan meringkuk di dalam sabuk hitam berisi bom, dengan mata terbuka dan melihat langsung ke arah kamera.

Di bagian bawah gambar dibubuhi tulisan,‘Come closer and I’ll blow the entire house down!’

Posting publik terbarunya di aplikasi pesan terenkripsi Telegram itu berisi pohon di taman, dan sebelumnya memfoto toko mainan anak-anak dan sepatu wanita.

Hussein yang telah dikaitkan dengan seorang pria yang dihukum karena rencana untuk memenggal kepala seseorang di Remembrance Day, juga berbagi banyak foto kehidupannya di Raqqa.

Dalam satu artikel berjudul ‘Hating the Kuffar’ yang menyangkut non-Muslim, ia mengatakan bahwa bahkan jika mereka baik, mereka harus dibenci karena menyukai mereka adalah ‘egois’.

“Ya, ini adalah di agama kita; mencintai Muslim dan membenci orang-orang kafir. Islam bukanlah agama damai (saja), itu adalah agama yang damai, terkait perang, cinta dan benci…,” tulisnya.

Dalam postingannya, ia juga menuliskan daftar perekrut perempuan untuk wanita yang ingin melakukan perjalanan ke Suriah.

Meskipun Telegram telah menutup 78 akun terkait ISISpasca serangan Paris, perekrut masih menggunakan aplikasi itu untuk menyebar propaganda dan merekrut anggota.

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!