Bos Cipaganti Akan Jadi Dirut Transjakarta, Ahok: Tugasnya Monopoli Semua Rute di Jakarta

redaksi.co.id - Bos Cipaganti Akan Jadi Dirut Transjakarta, Ahok: Tugasnya Monopoli Semua Rute di Jakarta Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) memastikan akan mengganti Direktur...

30 0

redaksi.co.id – Bos Cipaganti Akan Jadi Dirut Transjakarta, Ahok: Tugasnya Monopoli Semua Rute di Jakarta

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) memastikan akan mengganti Direktur Utama PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) Antonius Kosasih.

Sebagai penggantinya, ia akan menunjuk Budi Kaliwono yang kini masih menjabat sebagai Wakil Presiden Direktur PT Citra Maharlika Nusantara Corpora Tbk (CPGT), pengelola travel Jakarta-Bandung, Cipaganti.

“Ya sudah kalau orang Cipaganti, berarti dia,” kata Ahok di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (6/1/2016), ketika ditanya apakah pengganti Kosasih adalah Budi Kaliwono.

Menurut Ahok, pemilihan Kaliwono, pertimbangannya karena dia sebagai pengelola perusahaan bus.

“Kita pikir harus cari orang yang mengerti perusahaan bus. Mengurus Cipaganti lebih susah. Musti cari penumpang, cari penjadwalan bus, harus pikirin kredit mobil, lebih susah lagi. Ada masalah dengan pemilik modal macam-macam,” kata Ahok.

Menurut Ahok, pengelolaan perusahaan bus lebih susah dibandingkan mengelola Transjakarta.

Jadi jika Kaliwono bisa mengurus perusahaan bus dengan baik, maka untuk mengurus Transjakarta akan lebih mudah.

“Kalau dia bisa handle, berarti hebat. Urusan Transjakarta lebih gampang, dong. Saya (cuma) kasih tugas monopoli semua rute di Jakarta. Nggak usah cari penumpang,” kata Ahok.

Saat ditanya apakah penggantian Dirut Transjakarta berbarengan dengan rotasi pejabat, Jumat 8 Januari 2016 ini, Ahok hanya tertawa.

Seperti diketahui, Ahok menyatakan kekesalannya terhadap Kosasih karena dianggap tidak bisa melakukan perbaikan pada pelayanan di bus-bus Transjakarta.

Masih banyak bus yang tidak laik operasi dan pembelian bus kerap tertunda.

Sementara ketika dikonfirmasi, Rabu (6/1), Kosasih belum merespon telepon dan pesan singkat Warta Kota.

Sebelumnya, Kosasih sempat menyatakan, ancaman pemecatan terhadap dirinya tersebut sebagai masukan.

“Bagi kami masukan stakeholder adalah hal positif. Hal itu akan menjadi cambuk bagi kami untuk bekerja lebih baik,” ucap Kosasih baru-baru ini.

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!