Ini Sebab Angka Kemiskinan RI Masih Tinggi

redaksi.co.id - Ini Sebab Angka Kemiskinan RI Masih Tinggi Ekonom sekaligus Direktur Eksekutif Institute National Development and Financial (Indef) Enny Sri Hartati mengatakan secara umum, masih...

132 0

redaksi.co.id – Ini Sebab Angka Kemiskinan RI Masih Tinggi

Ekonom sekaligus Direktur Eksekutif Institute National Development and Financial (Indef) Enny Sri Hartati mengatakan secara umum, masih tingginya persentase kemiskinan di Indonesia karena kenaikan harga-harga kebutuhan pokok yang memang belum bisa dikendalikan pemerintah sehingga mereka yang berada di kelompok rentan miskin bisa dengan mudah masuk ke kategori miskin.

“Ketika tidak ada kebijakan yang bisa mengerek pendapatan masyarakat untuk naik, maka tentu saja makin tidak memadai untuk memenuhi kebutuhan minimal. Jadi ketika pendapatan tidak naik, kemudian dibareng kenaikan harga pokok, dan terjadi penyempitan lapangan pekerjaan formal, ini tentu saja akan mendorong kelompok rentan miskin masuk ke kemiskinan, jadi tidak ada faktor tunggal misal disebabkan rokok semata, jika seperti itu analisanya tidak lengkap dan jadi misleading,” jelas dia di Jakarta, Kamis (7/1/2016).

Sebab itu dia menilai lebih baik pemerintah fokus menciptakan lapangan pekerjaan di sektor formal. Sebab selama tidak ada ketersediaan lapangan kerja yang memadai, dipastikan akan berdampak ke kenaikan angka kemiskinan.

Hal ini diungkapkan Enny menjawab penilaian jika beras, rokok dan bensin membuat rakyat Indonesia kian miskin. Badan Pusat Statistik (BPS) mengemukakan rokok merupakan salah satu penyumbang terbesar garis kemiskinan di Indonesia.

Sebagian masyarakat Indonesia memiliki kebiasaan kuat untuk membeli rokok. Dampaknya, perusahaan rokok pun makin lama, makin untung.

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menilai berkembangnya perusahaan rokok sampai jadi salah satu faktor penyebab kemiskinan di Indonesia sudah termasuk kategori lampu merah. Pemerintah pun akan mencari cara untuk membatasi peredaran rokok.

JK menegaskan rokok bukanlah kebutuhan pokok. Mereka yang terbiasa merokok harus meninggalkan kebiasaan tersebut, apalagi yang termasuk penghasilan bawah.

Perihal ini Enny mengakui, struktur pendapatan masyarakat penghasilan menengah ke bawah, miskin ke rentan miskin, memang tujuh puluh persen untuk konsumsi makanan dan non makanan mencapai 30 persen.

Artinya, ketika porsi terbesar makanan terjadi kenaikan harga misalkan sebesar 10 persen digunakan untuk membeli rokok, maka memang bobot pengeluaran kelompok itu jadi tinggi. Namun, itu hanya persentase dan tidak jadi faktor tunggal.

“Jadi rokok bukan penyebab kemiskinan, bahwa terjadi kenaikan persentasi pengeluaran memang iya sehingga terkesan seolah olah harga rokok tinggi jadi penyebab kemiskinan. Tetapi analisa BPS tidak lengkap,” ujar dia.

Adapun jika kemudian akibat kenaikan cukai harga rokok menjadi tinggi, menurut dia, itu faktor alamiah. Sementara dari sisi konsumen juga akan ada penyesuaian konsumsi setelah harga rokok naik.

“Kan ada variabel saling berkaitan misalnya cukai rokok juga tidak hanya penerimaan negara saja tapi mengakomodasi kesehatan. Memang banyak multi target tapi tidak bisa menyalahkan satu kebijakan,” tegasnya.

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!