Inggris Percepat Jadwal Ujian untuk Hormati Ramadhan

156

redaksi.co.id – Inggris Percepat Jadwal Ujian untuk Hormati Ramadhan

Pemerintah Inggris mempertimbangkan untuk memajukan waktu ujian “General Certificate for Secondary Education” (GCSE) dan A-Level atau setara ujian sekolah menengah atas tahun ini mengingat bertepatan dengan bulan suci Ramadhan yang dimulai 6 Juni mendatang.

Dosen di Essex Bisnis School, University Essex Murniati Mukhlisin menilai percepatan waktu ujian ini suatu apresiasi luar biasa bagi umat Islam di negara ini yang jumlahnya hampir lima persen atau sekitar 2,71 juta jiwa di tahun 2015. Tahun ini ujian GCSE dan A-Level akan dimulai dari 16 Mei sampai 29 Juni. Bulan Ramadhan dimulai 6 Juni hingga 5 Juli mendatang.

Ia mengatakan, usia para pelajar yang akan ikut ujian nanti berkisar dari 15 sampai 17 tahun. Artinya mereka yang beragama Islam sudah berusia baligh dan wajib berpuasa. Walaupun sama sekali tidak menghindar dari bulan Ramadhan tetapi percepatan waktu ujian ini suatu apresiasi yang luar biasa bagi umat Islam di negara yang ada di Kerajaan Inggris.

Menurut konsultan Sakinah Finance itu, negara yang sangat menjunjung tinggi hak anak ini sangat memikirkan kondisi fisik para pelajar yang harus menahan haus dan lapar di saat ujian nanti. Bukan hanya dipercepat tetapi ujian yang terpaksa pada bulan puasa akan lebih banyak dibuat di pagi harinya. Adapun ujian yang akan diadakan sebelum bulan puasa dimulai adalah Bahasa Inggris dan Matematika yang merupakan mata kuliah umum yang akan diikuti oleh semua pelajar.

Layyina Tamanni, pelajar asal Indonesia yang saat ini bermukim di Inggris akan menghadapi ujian GCSE pada bulan Mei dan Juni sangat menghargai pemerintah Inggris atas keputusan tersebut.

“Tahun lalu saya berpuasa hampir 19 jam sehari tetapi tidak merasa berat karena bertepatan dengan hari libur. Tahun ini saya harus puasa panjang lagi dan kali ini bertepatan pada saat ujian,” ujar Layyina yang beberapa waktu yang lalu menjadi juara Young Journalism Competition di Colchester, kota tempat dia sekolah.

Seperti yang dilansir koran Daily Mail, keputusan perubahan tanggal ini mendapat kritikan dari perwakilan Kepala Grup Christian Concern, Colin Hart yang menyatakan tidak seharusnya diistimewakan karena masyarakat muslim adalah minoritas. Namun pihak National Secular Society yang diwakili Keith Porteous Wood menyatakan setuju jika banyak pelajar muslim yang terkena dampaknya asalkan jangan menjadikan jadwalnya kacau.

(red/usland/argarito/RM)

loading...

Comments

comments!