Hubungan antara Tutupnya Ford dengan Sektor Tambang yang Lesu

152

redaksi.co.id – Hubungan antara Tutupnya Ford dengan Sektor Tambang yang Lesu

Ekonom Standart Chartered Bank Indonesia Aldian Taloputro menilai hengkangnya PT Ford Motor Indonesia (FMI) dari Indonesia disebabkan oleh beragam faktor. Di antaranya, karena harga komoditas yang rendah sehingga mempengaruhi penjualan industri otomotif.

“Di sisi lain kalau kita lihat Ford ini kebanyakan mobil double cabin kebanyakan mining sector yang itu pun juga kena. Jadi bukan hanya daya beli rendah tetapi juga karena faktor global, komoditi turun, investasi di sektor pertambangan turun dia juga kena,” ujarnya, Jakarta, Selasa (26/1/2016).

Lebih lanjut, dia menilai kelesuan tidak hanya terjadi pada industri otomotif saja melainkan hampir semua industri. Hal tersebut karena perekonomian global yang melemah dan berdampak pada permintaan yang menurun.

Di sisi lain, terdapat persaingan yang ketat pada industri otomotif. Apalagi, pabrikan lain mampu menjual dengan harga murah karena dilengkapi oleh industri komponen dari dalam negeri.

“Dia juga kalah kompetisi sama mobil-mobil Jepang yang sudah punya basis manufacturing sehingga ada beberapa komponen yang mungkin nggak perlu impor dan bisa diproduksi dalam negeri sehingga bisa bersaing dan lebih murah. Kalo Ford kan harus impor semuanya, jadi kombinasi banyak hal,” jelasnya.

Sebagai informasi, FMI resmi mengumumkan berhenti operasi pada paruh kedua tahun ini. Juru Bicara Ford Asia Pasifik dikutip lewat Reuters menyatakan alasan penutupan tersebut karena minimnya penjualan dan tak adanya pabrik perakitan.

“Di Indonesia tanpa manufaktur lokal, tidak ada jalan sama sekali pabrikan dapat bersaing di pasar itu. Dan kami tidak memiliki manufaktur lokal,” tutupnya. (Amd/Zul)

(red/aini/J)

loading...

Comments

comments!