Misteri Belang di Tubuh Zebra

redaksi.co.id - Misteri Belang di Tubuh Zebra - Apa sebenarnya fungsi belang hitam-putih di tubuh zebra? Sejak dua ahli evolusi, Charles Darwin dan Alfred Russel...

16 0

redaksi.co.id – Misteri Belang di Tubuh Zebra

– Apa sebenarnya fungsi belang hitam-putih di tubuh zebra? Sejak dua ahli evolusi, Charles Darwin dan Alfred Russel Wallace, berdebat tentang fungsi setrip unik itu 120 tahun lalu, belum ada yang berhasil memecahkan teka-teki ini. Banyak yang meyakini belang zebra sebagai kamuflase mengecoh predator seperti diungkapkan Wallace untuk melawan Darwin yang menyebut setrip hitam-putih itu tak ada gunanya.

Para peneliti dari University of Calgary, Kanada, dan University of California-Davis, menunjukkan belang zebra bukanlah mekanisme kamuflase. Dugaan bahwa setrip zebra adalah kamuflase sudah sangat lama diyakini orang, namun itu diambil berdasarkan sudut pandang manusia, kata Amanda Melin, ahli antropologi biologi dari University of Calgary, seperti ditulis The Independent, pekan lalu.

Bersama Tim Caro, ahli biologi alam liar dari UC-Davis, Melin meneliti sejauh mana para predator zebra, seperti singa, hyena atau anjing dubuk, dan manusia bisa mengenali mamalia itu. Laporan yang dipublikasikan di jurnal PLOS ONE, 22 Januari, menyebutkan setrip hitam-putih itu tak membantu zebra membaur dengan lingkungan sekitarnya.

Melin dan timnya melakukan serangkaian eksperimen dan kalkulasi untuk memperkirakan sejauh apa daya penglihatan singa, hyena, manusia bisa mengenali zebra dan belang hitam-putihnya. Riset ini juga memperhitungkan bagaimana zebra bisa mengenali sesamanya dalam kondisi pencahayaan yang beragam di kala siang, senja, dan malam, ujar Melin.

Awalnya para peneliti memotret kawanan zebra di Tanzania. Mereka lalu mengolah gambar digital dalam simulasi spasial dan filter warna yang menggambarkan bagaimana wujud zebra di mata para predatornya. Lebar setrip hitam-putih dan pencahayaan juga diukur untuk memperkirakan jarak maksimum bagi singa dan hyena dapat melihat belang zebra berdasarkan kemampuan visual mereka.

Sebagian besar predator zebra berburu kala siang dan senja. Namun mereka memilliki daya pandang yang terbatas dan dipengaruhi oleh kondisi pencahayaan. Mata manusia masih bisa mengenali zebra pada jarak lebih dari 50 meter di siang hari atau 30 meter di kala senja. Sementara pada kondisi yang sama, singa dan hyena sudah kesulitan mengenali zebra. Di waktu malam tanpa sinar bulan, mayoritas predator sudah tak bisa melihat zebra pada jarak lebih dari 9 meter.

Riset itu menunjukkan setrip hitam-putih tak menyamarkan zebra dengan lingkungan sekitar seperti yang diyakini selama ini. Saat singa atau hyena bisa melihat zebra, mamalia itu sebenarnya diintai bahaya besar sebab mereka juga berada di dalam jangkauan indra penciuman dan pendengaran para pemangsa. Setrip zebra itu sama sekali tak memberikan efek kamuflase antipredator, ujar Caro.

Di padang terbuka, tempat zebra menghabiskan sebagian besar waktunya, singa dan hyena bisa melihat mereka dengan mudah, layaknya mereka melihat kawanan mangsa lainnya. Padahal, setrip hitam-putih sempat dipercaya bisa mengaburkan siluet tubuh zebra dengan latar belakang alam dan padang rumput.

Belang hitam-putih pun tak membantu zebra menyamar di area hutan. Padahal sebelumnya diyakini warna hitam di tubuh zebra menyerupai siluet batang pohon, sementara setrip putih dianggap seperti aliran cahaya yang meyelusup di antara pepohonan.

Pada riset sebelumnya, Caro dan koleganya menduga bahwa setrip hitam-putih berfungsi untuk menjauhkan zebra dari serbuan serangga parasit yang menjadi musuh alami mamalia tersebut. Laporan tentang penelitian ini dimuat dalam jurnal Nature Communications pada 2014. Pendapat bahwa setrip hitam-putih menjauhkan zebra dari serangga pengganggu juga pernah dimuat dalam Journal of Experimental Biology pada 2012.

Adapun hipotesis yang menyatakan bahwa setrip hitam-putih sebagai penanda atau alat komunikasi sosial di antara kawanan zebra justru diragukan oleh Melin. Menurutnya, banyak mamalia sosial yang biasa hidup berkelompok, seperti zebra, kuda, singa, dan simpanse, bisa mengenali individu dalam kawanannya tanpa bantuan setrip atau ciri tubuh khusus lainnya. SCIENCEDAILY | SMITHSONIAN | TECHTIMES | GABRIEL WAHYU TITIYOGA

Artikel Lainnya:

‘Jeritan Hati’ Kembaran Mirna

Pengemudi Fortuner ‘Maut’ Jadi Tersangka

Ramalan Shio Anda di Tahun 2016

Perayaan Tahun Baru Cina dari Seluruh Dunia

10 Takhayul Tahun Baru China

(red//ainuddin/MZ)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!