Ini Kata SBY soal Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung

redaksi.co.id - Ini Kata SBY soal Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat suara mengenai proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. SBY melihat...

47 0

redaksi.co.id – Ini Kata SBY soal Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat suara mengenai proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. SBY melihat bahwa pro dan kontra soal kereta cepat adalah hal yang wajar.

Alasannya, nilai anggaran yang digunakan untuk membangunpoyek tersebut sangat besar. “Anggarannya banyak yang mengatakan mencapai Rp 76 triliun, itu angka yang tidak sedikit,” tutur SBY seperti dikutipdalam akun resmi di Youtube berjudul ‘Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Apa KataSBY?’ pada Senin (8/2/2016).

Ia melanjutkan, meskipun anggaran tersebut tidak diambil dari APBN, menurut SBY dana tersebut adalah uang rakyat. Oleh sebab itu, tidak salah jika rakyat ikut peduli dan mengkritisi pembangunan proyek kereta cepat tersebut.

Selain itu, proyek ini juga akan sangat berdampak dengan apa yang akan terjadi antara Jakarta dengan Bandung baik dari sisi politik maupun sosial.

Menurut SBY, polemik dalam hal pembangunan atau kebijakan adalah hal yang biasa. Oleh sebab itu, menurutnya pemerintahan Joko Widodo tidak perlu berkecil hati. Namun, pemerintah juga harus bersedia untuk mendengar dan memberikan penjelasan seluk beluk pembangunan kereta api cepat Jakarta-Bandung.

“Sepanjang pemerintah bisa menjelaskan kepada rakyat mengapa kereta api cepat ini harus dibangun, memberikan penjelasan selogis mungkin, saya kira itu baik,” tuturSBY.

Jika pemerintah tidak memberikan penjelasan dan membuat masyarakat bertanya-tanya terus, hal tersebut tidak akan berdampak positif kepada pemerintahan.

Menurut SBY, proyek kereta cepat Jakarta-Bandung bisa saja diperlukan meskipun telah ada sarana transportasi lain seperti jalan tol, kereta api biasa, dan angkutan udara. Namun yang penting menurutnya adalah transparansi dan akuntabilitas apa yang menjadi kebijakan dasar.

“Jelaskan kepada rakyat, siapa yang membangun kereta api ini, dengan ongkos berapa sesungguhnya. Katanya negara lain jauh lebih murah, betulkan, dulu tendernya bagaimana,” jelas dia.

SBY juga meminta kepada pemerintah untuk menjelaskan proses tender yang berlangsung antara pihak China dan Jepang. Menurut informasi yang didapat olehnya, ternyata pihak China juga memerlukan jaminan. Hal tersebut berbeda dengan yang disepakati sebelumnya.

Dalam tender semula pihak Jepang kalah karena memang pihak Jepang meminta jaminan, sedangkan pihak China tidak meminta jaminan. “Pemerintah perlu menjelaskan juga kepada Jepang. Semuanya sahabat kita. China sahabat kita, Jepang juga sahabat kita, jelasnya.

SBYjuga melihat bahwa pemerintahharus mengungkapkan bagaimanaperhitungan pemerintahdalam sisi keselamatan. Pasalnya, kereta cepat ini membawa banyak nyawa tidak seperti jalan tol yang kebanyakan adalah kecelakaan tunggal. (Gdn/Nrm)

(red/uhammad/irmansyah/MF)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!