Rekayasa Genetika Ini Kurangi Potensi Penyebaran Virus Zika

redaksi.co.id - Rekayasa Genetika Ini Kurangi Potensi Penyebaran Virus Zika LONDON --Startup Inggris Oxitec akan segera melepaskan nyamuk rekayasa genetik yang steril ke alam bebas. Nyamuk...

36 0

redaksi.co.id – Rekayasa Genetika Ini Kurangi Potensi Penyebaran Virus Zika

LONDON —Startup Inggris Oxitec akan segera melepaskan nyamuk rekayasa genetik yang steril ke alam bebas. Nyamuk Aedes aegypti ini telah direkayasa secara genetik sehingga mereka dapat mereproduksi, tapi anak-anak mereka akan mati muda. Rekayasa ini dimaksudnya untuk membatasi penyebaran penyakit seperti Zika virus, malaria dan demam berdarah, yang dibawa oleh serangga ini.

Dilansir dari laman Telegraph, setelah disetujui, perusahaan bioteknologi yang berbasis di Oxford akan merilis nyamuk tersebut ke dalam wilayah Key Haven Amerika negara Florida. Di negara tersebut, nyamuk hasil rekasaya genetik ini diharapkan akan membunuh populasi nyamuk lokal.

Rencana ini telah disetujui oleh otoritas pengawasan obat dan makanan di AS (FDA) yang menyatakan pelepasan nyamuk dengan rekayasa genetik ini bisa berdampak signifikan pada kesehatan penduduk setempat atau lingkungan. Namun, masih menunggu keputusan akhir dalam 30 hari ke depan.

“Kami berharap untuk sidang ini diusulkan dan potensi untuk melindungi orang dari Aedes aegypti dan penyakit itu menyebar,” kata Hadyn Parry, chief executive dari Oxitec.

Lalu bagaimana metode nyamuk rekayasa ini bekerja ?

Nyamuk jantan Oxitec ini telah dipilih sebagai rekayasa genetika untuk memiliki “kill switch”, sehingga anak-anak mereka meninggal sebelum mencapai kematangan. Nyamuk jantan, yang tidak menggigit atau menyebarkan penyakit, akan diturunkan ke wilayah sebanyak 3 kali sepekan ke alam liar, untuk menjalani masa kawin dengan nyamuk liar Aedes aegypti betina yang asli, sehingga keturunan mereka mati, mengurangi populasi.

Sebelumnya uji coba di Brazil, Panama, dan Kepulauan Cayman telah mengurangi populasi nyamuk Aedes aegypti dengan lebih dari 90 persen. Terjadi peningkatan besar dibandingkan dengan metode membunuh nyamuk secara konvensional, seperti insektisida yang hanya memiliki tingkat efisiensi 30-50 persen .

Namun, keputusan ini tetap menuai pro kontra. Warga Key Haven, sebuah kota dengan kurang dari 500 rumah, memprotes keputusan untuk melepaskan berkembang biak lab-modifikasi dari nyamuk ke dalam lingkungan mereka. “Orang tidak ingin menjadi kelinci percobaan,” warga setempat Mila de Mier mengatakan kepada CNN.

FDA sedang menunggu tanggapan masyarakat selama bulan depan, dan kemudian akan mengeluarkan keputusan akhir. Jika memberikan lampu hijau, maka nyamuk rekanyasa ini akan dibebaskan di Florida segera setelah persetujuan. Menurut Parry, perusahaannya sudah memiliki fasilitas nyamuk penggalangan di Florida, dan hanya akan mengirim lebih telur dari Inggris.

(red/ega/wi/riesta/VDA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!