Tak Ada Mahasiswa Indonesia yang Jadi Korban Bom di Ankara

redaksi.co.id - Tak Ada Mahasiswa Indonesia yang Jadi Korban Bom di Ankara Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Turki menyatakan, tak ada mahasiswa Indonesia yang menjadi korban...

9 0

redaksi.co.id – Tak Ada Mahasiswa Indonesia yang Jadi Korban Bom di Ankara

Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Turki menyatakan, tak ada mahasiswa Indonesia yang menjadi korban serangan bom di Ankara pada Ahad (13/3) lalu. Namun PPI mengimbau mahasiswa Indonesia di sana untuk hati-hati dan terus menjalin komunikasi antar sesama.

Dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Selasa (15/3), PPI Turki menyatakan sejauh ini belum ada laporan mahasiswa mau pun Warga Negara Indonesia yang menjadi korban ledakan di distrik Kizilay jantung koya Ankara, Ahad lalu. Namun melihat eskalasi serangan teror di Turki, PPI Turki meminta mahasiswa Indonesia di sana untuk selalu waspada, tetap berhati-hati dan menjalin komunikasi dengan sesama pelajar. “Termasuk menjauhi tempat keramaian,” tulis pernyataan tersebut.

PPI Turki menyatakan saat ini ada 769 pelajar Indonesia yang sedang mengenyam pendidikan di 20 kota di Turki. Berdasarkan peta geopolitik Turki, bukan tidak mungkin kejadian serupa bisa terjadi. Untuk itu PPI Turki meminta semua elemen termasuk pemerintah Indonesia, KBRI, mau pun mahasiswa menaruh perhatian lebih dalam mengantisipasi kemungkinan terburuk yang bisa menimpa mahasiswa juga WNI di Turki.

PPI Turki sendiri menyatakan akan terus mangambil langkah strategis untuk selalu meningkatkan komunikasi dan koordinasi, baik dengan PPI wilayah maupun KBRI Ankara dan otoritas terkait.

Sementara itu juru bicara PPI Turki Amir Fadli Nasution menyatakan, pascaserangan kondisi di Ankara sudah kembali kondusif. Namun keamanan semakin diperketat, terutama di wilayah Kzlay yang merupakan lokasi ledakan dan salah satu pusat area penting di Ankara.

“Pemeriksaan diperketat, termasuk bus-bus yang msuk dan keluar wilayah ankara. Pengetatan keamanan ini membuat keadaan pascaledakan bisa dibilang cukup kondusif,” kata Amir melalui pesan singkatnya.

Ledakan terjadi pukul 18.45 waktu setempat di Distrik Kizilay, Ankara. Mengutip Menteri Kesehatan Turki Mehmet Muezzinoglu korban yang jatuh akibat ledakan tersebut terdapat 37 orang tewas, 15 kritis, dan 71 lainnya luka-luka akibat ledakan.

(red/uli/etiyo/udi/JSB)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!