Australia Minati Pekerja RI, Siapkan 36 Ribu Lowongan Kerja

redaksi.co.id - Australia Minati Pekerja RI, Siapkan 36 Ribu Lowongan Kerja , Jakarta - Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong mengungkapkan bahwa Australia menyediakan 36.000 lowongan...

22 0

redaksi.co.id – Australia Minati Pekerja RI, Siapkan 36 Ribu Lowongan Kerja

, Jakarta – Menteri Perdagangan Thomas Trikasih Lembong mengungkapkan bahwa Australia menyediakan 36.000 lowongan pekerjaan di bidang pariwisata dan perhotelan bagi tenaga kerja Indonesia. “Menteri Perdagangan dan Investasi Australia Steve Ciobo datang ke saya dan mengatakan hal tersebut,” tutur Lembong di Hotel Intercontinental, Melbourne, Australia, Kamis (17 Maret 2016), demikian pernyataan yang diterima di Jakarta, Jumat (18 Maret 2016).

Menteri mengatakan, menurut Ciobo, besarnya jumlah lowongan pekerjaan tersebut karena nilai mata uang Australia melemah akibat kebijakan devaluasi nilai mata uang Yuan, China. Saat ini, nilai tukar dolar Australia sudah melemah 30 persen. “Sektor pariwisata mereka melejit, namun kekurangan tenaga kerja. Dan Steve Ciobo tertarik sekali dengan tenaga kerja Indonesia untuk mengisi lowongan pekerjaan tersebut,” ujar Lembong.

Ketertarikan tersebut, katanya, karena letak geografis Indonesia dan Australia yang relative dekat, serta pekerjaan tersebut dapat dikategorikan sebagai pekerjaan musiman atau hanya 3-4 bulan. Artinya, pekerja Indonesia dapat kembali ke Tanah Air tanpa menunggu habisnya waktu kontrak kerja yang lama. “Hal tersebut tidak mungkin dipenuhi oleh mitra dagang yang jauh dari Australia, seperti Timur Tengah atau Eropa,” ujar Lembong.

Ia mengharapkan, tenaga kerja Indonesia yang dapat bekerja di Negeri Kangguru tersebut dapat menjadi salah satu penguat tonggak hubungan ekonomi Indonesia dan Australia.

Lebih lanjut, Lembong mengungkapkan, Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI (BNP2TKI) mencatat uang yang dikirimkan Tenaga Kerja Indonesia ke tanah air pada 2015 mencapai US$10 miliar. “Jika kiriman tersebut dapat digolongkan sebagai sektor jasa, maka bisa menjadi devisa non migas nomor 3, setelah kelapa sawit nomor 1 yang menyumbang US$20 miliar per tahun dan tekstil di urutan ke dua,” terangnya.

Lembong menegaskan bahwa di era modern ini sektor perdagangan bukan hanya kegiatan ekspor impor buah-buahan atau daging sapi, melainkan pula tenaga kerja. “Pada pola pikir yang modern, perdagangan itu juga mencakup jual beli jasa atau ekspor impor jasa. Oleh sebab itu, kita harus memperluas wawasan,” tegasnya.

ANTARA

(red/udianto/R)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!