Netanyahu Meradang Dengar Seruan Penyelidikan Pembunuhan Warga Palestina

116

redaksi.co.id – Netanyahu Meradang Dengar Seruan Penyelidikan Pembunuhan Warga Palestina

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pekan ini mengecam surat yang dikirim oleh beberapa senator AS yang menyerukan penyelidikan mengenai pembunuhan orang Palestina. Surat tersebut dikeluarkan satu pekan setelah seorang tentara Israel direkam di video sedang menembak satu orang Palestina yang melakukan serangan di Al-Khalil (Hebron).

Orang Palestina itu tergeletak tanpa senjata di tanah dalam kondisi cedera, setelah ia ditembak dari jarak dekat. Penyerang tersebut dan satu orang lagi meninggal setelah peristiwa itu. Beberapa anggota parlemen AS mengecam dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh tentara Yahudi di tengah apa yang tampak seperti pembunuhan ekstrajudisial terhadap orang palestina yangmenyerang orang Yahudi.

“IDF (Pasukan Pertahanan Israel) dan polisi Israel tidak terlibat dalam penghukuman mati,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di pernyataan pekan ini dari kantornya, Jumat(1/4) pagi. Pernyataan tersebut adalah reaksi terhadap surat para sentor AS.

“Polisi dan tentara Israel membela diri mereka dan warga sipil tak bersalah dengan standar moral paling tinggi terhadap orang yang haus darah yang datang untuk membunuh mereka,” kata perdana menteri Israel itu.

Netanyahu juga mengecam para senator AS tersebut karena menutup mata mengenai “pelanggaran hak asasi manusia orang Yahudi, yang menjadi korban serangan oleh orang Palestina”. 28 orang Yahudi telah tewas karena ditikam, ditabrak mobil dan ditembak sejak gelombang kerusuhan saat ini meletus pada Oktober.

Sementara itu tak kurang dari 190 orang Palestina menemui ajal, sebagian setelah penyerangan. Kelompok hak asasi manusia dan Pemerintah Palestina menyatakan para penyerang tersebut dibunuh di tempat sekalipun mereka tidak lagi menimbulkan ancaman terhadap keselamatan orang Yahudi. Media AS pada Rabu (30/3) melaporkan sekelompok 11 sentor AS, yang dipimpin oleh Senator Demokrat dari Vermont –Patrick Leahy– meminta Menteri Luar Negeri AS John Kerry menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia oleh orang Israel.

(red/andhi/urhartanto/SN)

loading...

Comments

comments!