Bukan Hanya pada Manusia, Badak Ternyata Bisa Terkena TBC

redaksi.co.id - Bukan Hanya pada Manusia, Badak Ternyata Bisa Terkena TBC , Jakarta - Peneliti di suaka marga satwa Chitwan National Park, Nepal, menemukan kasus...

27 0

redaksi.co.id – Bukan Hanya pada Manusia, Badak Ternyata Bisa Terkena TBC

, Jakarta – Peneliti di suaka marga satwa Chitwan National Park, Nepal, menemukan kasus tuberculosis (TBC) pertama pada badak bercula satu betina. Temuan ini adalah penyakit menular pertama pada populasi badak.

Kasus terebut menjadi langkah penting dalam konservasi badak. Penemuan itu telah dipublikasikan dalam makalah di Emerging Infectious Disease dan merupakan hasil penelitian yang dimulai pada 2012. Meski perburuan telah dihilangkan sejak 2013, Taman Nasional Chitwan masih melihat 31 kematian badak yang tidak diketahui sebabnya selama lima tahun terakhir.

Sampai saat ini, para peneliti masih belum mampu menentukan sebab kematian badak. Soalnya, taman nasional belum memiliki sistem yang tepat untuk menyelidiki pelakunya. Para peneliti menemukan TBC pada badak disebabkan kelompok Mycobacterium Tuberculosis Complex.

Bakteri ini punya kaitan erat dengan penyebab TBC pada manusia dan ternak. Pada 2014, Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan 9,6 juta kasus baru TBC setiap tahun di populasi manusia di dunia. ” Penemuan TBC pada badak memicu perdebatan cara terbaik menangani hewan dan manusia yang berpotensi tertular,” kata Deborah McCauley, pendiri dan direktur eksekutif VIEW kepada Foxnews.com, Rabu, 30 Maret 2016.

Dalam kasus badak, perburuan dan gangguan pada habitat sering sering kali menjadi daftar intervensi utama. Meski begitu, penyakit punya potensi menjadi ancaman terbesar. “Kami sudah menduga selama beberapa tahun penyakit itu adalah bagian yang hilang dari teka-teki konservasi,” ujar McCauley. Ia mengatakan dengan adanya bukti kuat tentang TBC, maka ia dapat membantu taman untuk memahami risiko TBC dan penyakit lainnya yang sangat mengancam. Selain itu, pemahaman penyakit pada spesies yang terancam punah juga penting untuk membantu mencegah penyebaran lebih lanjut. TRI ARTINING PUTRI | FOXNEWS

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!