Tujuh Warga Sumsel Tewas Tersambar Petir

redaksi.co.id - Tujuh Warga Sumsel Tewas Tersambar Petir Tujuh warga Desa Pagar Agung, Kabupaten Muara Enim, Sumatra Selatan (Sumsel), Ahad (17/4) tewas tersambar petir. Warga yang...

12 0

redaksi.co.id – Tujuh Warga Sumsel Tewas Tersambar Petir

Tujuh warga Desa Pagar Agung, Kabupaten Muara Enim, Sumatra Selatan (Sumsel), Ahad (17/4) tewas tersambar petir. Warga yang tewas tersebut adalah anak dan cucu M Pawi (65 tahun).

Musibah terjadi saat M Pawi bersama anggota keluarganya yang berjumlah 12 orang menginap di gubuk mereka yang ada di tengah kebun. Mereka rencananya akan melakukan panen bersama.

Namun malang, di tengah hujan deras yang turun disertai petir menyambar gubuk yang terbuat dari kayu dan membakarnya.

Tujuh dari 12 orang yang ada di dalam gubuk tewas dan lima orang lainnya menderita luka bakar dan kini menjalani perawatan di RS Bunda, Prabumulih.

Tujuh orang yang tewas adalah, M Pawi; Hendro (30), Sudomo (28), Dunan (8) anak Sudomo, Susili (40), istri Lukman Hadi, Darius (45), dan Peggy (9) anak Darius. Lima korban lain yang menderita luka bakar adalah, Rusnani, (40) istri M Pawi, Lukman Hadi (42), Rilly Susanti (29), Hafif Umam (9), dan Riska (8), keduanya anak Lukman Hadi.

Kapolres Muara Enim AKPB Nuryanto melalui Kapolsek Gunung Megang AKP Indra Kusuma membenarkan adanya musibah yang menimpa keluarga M Pawi tersebut. Setelah mendapat laporan, anggota Polsek langsung ke tempat kejadian perkara, katanya.

Kepala Dusun (Kadus) 3 Desa Pagar Agung Ruswadan, kejadian tersebut diketahui warga setelah melihat ada kepulan asap dari kebun milik M Pawi. Awalnya warga menduga asap berasal dari lahan yang terbakar. Karena penasaran warga mendatangi lokasi.

“Sampai di lokasi warga terkejut setelah tahu asap berasal dari gubuk milik M Pawi yang terbakar. Warga melihat ada korban yang terbakar, korban yang menderita luka-luka langsung dibawa warga ke rumah sakit, kata Ruswadan.

Menurut Ruswadan, warga mengetahui M Pawi bersama anggota keluarganya datang ke kebun mereka sejak Sabtu sore. Keluarga tersebut menginap di gubuk yang ada di kebun. Di tengah hujan yang deras, petir menyambar gubuk yang dihuni 12 jiwa keluarga M Pawi.

Mereka menginap di gubuk karena rumah mereka memang jauh dari kebun. Rencananya pada hari Minggu mereka akan panen, namun musibah datang, gubuk mereka disambar petir, ujar dia.

(red/ochman/rief/RA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!