Jumlah Tenaga Kerja Meningkat, Namun Tak Merata

redaksi.co.id - Jumlah Tenaga Kerja Meningkat, Namun Tak Merata Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) akan menggelar rapat koordinasi dengan Kantor Staf Presiden untuk mendata penyerapan tenaga kerja nasional.Menteri...

26 0

redaksi.co.id – Jumlah Tenaga Kerja Meningkat, Namun Tak Merata

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) akan menggelar rapat koordinasi dengan Kantor Staf Presiden untuk mendata penyerapan tenaga kerja nasional.

Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri mengatakan, koordinasi tersebut dilakukan supaya data penyerapan kerja menjadi akurat. Rapat koordinasi tersebut akan melibatkan semua sektor kementerian lembaga.

“Secara umum masih konsolidasikan data-data itu, saya belum berani memberikan pernyataan, data-data komplit. Kita rencana dengan Kantor Staf Presiden akan membuat rapat konsolidasi. Mengenai penyerapan lapangan kerja untuk semua sektor kementerian lembaga,” kata dia,Jakarta, Senin (18/4/2016).

Hanifmelanjutkan, secara prinsip penyerapan tenaga kerja mengalami peningkatan sejalan dengan masuknya investasi. Namun begitu, diakui Hanif penyerapan tenaga kerja tidak merata.Dia memberi contoh, untuk sektor tertentu seperti minyak dan gas (migas) penyerapan tenaga kerjanya berkurang.

“Kita tidak bisa ambil posisi pukul rata, ada sektor yang menyempit misal migas,” kata dia.

Dia menambahkan, adapun permasalahan terkait penyerapan tenaga kerja adalah ketidakcocokan antara ketersediaan lapangan kerja dan pencari kerja.

“Tapi ada sektor tertentu ada yang sebenernya bergerak naik, masalahnyabukan di lapangan kerja, di miss match antara input calon dan ketersediaan lapangan kerja,” ungkap dia.

Dia mencontohkan, seperti halnya di Jepang, kendati jumlah lapangan pekerjaan banyak namun tak terisi karena tidak sesuai dengan kriteria yang diinginkan.

“Misalnya kebutuhan nurse besar, Jepang, tetapi untuk mengisi lapangan kerja disana ada yang belum pas. Misalnya standar lulusan S1 kadang di-down grade,” tutup dia. (Amd/Gdn)

(red/ijayanto/W)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!