Juwita Niza: Jadi Juara Dunia Wushu karena Tak Bisa Diam

redaksi.co.id - Juwita Niza: Jadi Juara Dunia Wushu karena Tak Bisa Diam Juwita Niza Wasni merupakan atlet wushu Indonesia yang meraih banyak medali emas di ajang...

37 0

redaksi.co.id – Juwita Niza: Jadi Juara Dunia Wushu karena Tak Bisa Diam

Juwita Niza Wasni merupakan atlet wushu Indonesia yang meraih banyak medali emas di ajang internasional. Dia pernah meraih medali emas Kejuaraan Dunia Wushu 2015, medali emas Asian Games 2014 dan dua medali emas di ajang SEA Games.

Prestasi ini pulalah yang membuat Juwita terpilih jadi satu dari enam Perempuan Hebat Indonesia pilihan Liputan6.com, sebagai atlet wanita muda berprestasi. Penghargaan ini digelar untuk memperingati Hari Kartini, yang jatuh pada tanggal 21 April.

Namun, tak banyak yang tahu bahwa Juwita tidak punya garis keturunan seorang atlet. Bahkan bisa dibilang, dia adalah keturunan pertama dari pasangan Zainab dan Wasit Amin yang menjadi seorang atlet.

“Saat masih kecil, saya itu orangnya tidak bisa diam, suka berlari-lari. Akhirnya orang tua menyuruh saya lebih banyak aktif di olahraga. Saya dikenalkan dengan senam saat masih usia enam tahun,” katanya kepada Liputan6.com di SCTV Tower, Jakarta, Kamis (21/4/2016).

“Kemudian paman saya mulai memperkenalkan saya dengan wushu. Saat itu saya masih SMP kelas satu. Sampai sekarang, saya sangat menyukai wushu,” ujar Juwita menambahkan.

Sebagai seorang juara dunia, Juwita harus berlatih ekstrakeras. Dalam sehari, wanita berusia 20 tahun tersebut harus berlatih sebanyak dua kali, pagi dan sore. Meski banyak mengikuti agenda latihan, Juwita tak pernah mengabaikan pendidikannya.

Wanita kelahiran Medan itu masih menjadi mahasiswa Universitas Muhamadiyah Sumatera Utara (UMSU). Kesibukannya sebagai atlet dan seorang mahasiswa diakui Juwita cukup berat. Dia kesulitan mengatur waktu jika mendapat banyak tugas dari kampusnya.

“Saya sering tidak bisa membagi waktu antara tugas kuliah dan latihan. Untungnya kampus saya mengerti kondisi saya. Kampus selalu memberikan kelonggaran untuk saya jika ada pemusatan latihan di Tiongkok,” katanya.

Lebih lanjut, Juwita mengatakan bahwa dirinya merupakan seorang wanita yang punya dua kepribadian. Anak dari pasangan Zainab dan Wasit Amin itu memang terlihat garang ketika di arena, tapi Juwita tetap seorang wanita yang feminin.

“Saya ini berkepribadian ganda (sambil tertawa). Kalau di luar arena, saya itu adalah wanita yang feminin. Pelatih malah pernah marah karena saya terlalu feminin untuk seorang atlet wushu. Tapi, ketika sedang bertanding, saya tidak seperti itu. Saya harus bisa menempatkan posisi sebagai atlet dan seorang wanita,” ujar Juwita.

Tidak hanya itu saja, Juwita rupanya sangat menyayangi kedua orang tuanya. Bonus yang didapatkannya berkat meraih medali emas di ajang internasional selalu diserahkan kepada ibunya. “Kalau disuruh pilih antara teman dan keluarga, tentu saya lebih pilih menghabiskan waktu dengan keluarga di tempat wisata,” katanya.

Dara cantik kelahiran 16 Agustus 1996 itu mengakui kalau dirinya masih belum mempunyai pacar. Juwita sangat selektif memilih pasangan. “Saya lebih selektif dalam memilih pacar. Bukannya berpikiran macam-macam, tapi saya hanya berhati-hati,” ujarnya mengakhiri.

Profil

Nama: Juwita Niza Wasni

Tempat, tanggal lahir: Medan, 16 Agustus 1996

Tinggi: 156 cm

Berat: 59 kg

Nama orang tua: Wasit Amin dan Zainab

Prestasi:

1 medali emas Kejuaraan Dunia Wushu 2015, nomor taolu

1 medali emas SEA Games 2015, nomor nanquan/nandao

1 medali emas Asian Games 2014, nomor nanquan/nandao

1 medali emas SEA Games 2013, nomor nangun

(red/ambertus/usi/urek/LLH)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!