Indonesia Dukung 'Girls In Tech'

redaksi.co.id - Indonesia Dukung 'Girls In Tech' Bertepatan perayaan Hari Kartini, Kamis (21/4), Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (KPPPA RI) berkolaborasi dengan Microsoft...

11 0

redaksi.co.id – Indonesia Dukung 'Girls In Tech'

Bertepatan perayaan Hari Kartini, Kamis (21/4), Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (KPPPA RI) berkolaborasi dengan Microsoft Indonesia dalam mengkampanyekan aksi ‘Girls In Tech’ di Indonesia.

Girls In Tech atau perempuan yang terlibat dalam teknologi khususnya komputer sudah semakin tak bisa dihindari.

Berdasarkan data yang telah diolah Kementerian PPPA RI, sebanyak 73 persen pengguna internet di Jakarta merupakan perempuan. Namun sangat miris ketika mengetahui 1,8 juta anak usia 7-12 tahun tercatat putus sekolah. Dari total angka tersebut 60 persen di antaranya merupakan perempuan.

“Kampanye ini khusus untuk perempuan Indonesia, peluang bagi kartini muda untuk berinovasi,” kata Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (PPPA RI) Yohana Yembise, saat memberikan keynote speech.

Kementerian PPPA telah menetapkan isu kesetaraan gender sebagai salah satu strategi pembangunan nasional. Kesetaraan gender dalam strategi pembangunan nasional sudah tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025. Apabila hal tersebut diterapkan negara, pemerintah yakin bisa memberikan kontribusi terhadap perekonomian nasional.

Teknologi komputer pada masa digital saat ini sebenarnya sudah dirasakan dan digunakan perempuan, terutama di kota besar. Misalnya, banyak pengusaha perempuan menggunakan media sosial dalam bisnis. Akan tetapi secara nasional masih banyak perempuan Indonesia yang belum menyentuh pendidikan dan teknologi. Terlebih mereka yang tinggal di daerah terpencil.

Berkolaborasi bersama Microsoft Indonesia dirasa menjadi ‘jalan keluar’ bagi Indonesia dalam mencetak perempuan yang melek teknologi. Gerakan bertajuk ‘Make Whats Next’ diharapkan dapat membantu menyelesaikan penetrasi teknologi di kalangan perempuan Indonesia. Kampanye ini akan memberikan pengalaman bagi generasi muda perempuan Indonesia untuk mengenal teknologi sejak dini.

Microsoft Indonesia mengajak 100 pelajar perempuan Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk mempelajari coding sejak dini. Program ini merupakan kegiatan berkala dari program YouthSpark Microsoft untuk berkontribusi dalam pendidikan.

Microsoft menggandeng Yayasan Prestasi Junior Indonesia (PJI) sebagai mitra untuk melibatkan para siswi tersebut. Acara akan ditutup dengan belajar coding bersama di kantor Microsoft Indonesia yang berlokasi di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta.

(red/aini/J)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!