Dinosaurus 'Sekarat' Sebelum Punah Dihantam Asteroid?

redaksi.co.id - Dinosaurus 'Sekarat' Sebelum Punah Dihantam Asteroid? Banyak orang meyakini bahwa dinosaurusyang punah pada 66 juta tahun lalu disebabkan karena asteroid berukuran 10 kilometer yang...

40 0

redaksi.co.id – Dinosaurus 'Sekarat' Sebelum Punah Dihantam Asteroid?

Banyak orang meyakini bahwa dinosaurusyang punah pada 66 juta tahun lalu disebabkan karena asteroid berukuran 10 kilometer yang menghantam Bumi.

Namun, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PNAS menduga, makhluk tersebut telah ‘sekarat’ atau jumlahnya menurun sebelum peristiwa hantaman asteroid.

Seperti yang dikutip dari BBC, Selasa (19/4/2016), hal tersebut terjadi karena dinosaurus tak dapat beradaptasi dengan perubahan drastis di Bumi.

Para peneliti menganalisis fosil dinosaurus yang tersisa dari pertama kali mereka muncul pada 231 juta tahun lalu hingga kepunahannya.

Awalnya, spesies baru berevolusi dengan jumlah banyak. Namun, mulai melambat sekitar 160 juta tahun lalu dan mengalami penurunan jumlah pada 120 juta tahun lalu.

Seorang ahli paleontologi dari University of Reading dan pemimpin penelitian, Dr Manabu Sakamoto, mengatakan, “Kami tak memperkirakan hasil tersebut.”

“Walaupun pada akhirnya dinosaurus musnah karena dampak asteroid, jumlah mereka sebenarnya sudah menurun 50 juta tahun sebelum asteroid menghantam,” tambahnya.

Bencana Lingkungan

Sakamoto menganalisis bagaimana sauropoda, kelompok dinosaurus berleher panjang, mengalami penurun jumlah yang paling cepat. Sedangkan theropoda, kelompok dinosaurus yang di dalamnya terdapat T-rex, mengalami penurunan bertahap.

“Kebanyakan orang-orang memiliki pandangan bahwa dinosaurus merajai Bumi hingga asteroid menghantam , yang dampaknya mengakibatkan kepunahannya,” ujar rekan peneliti dan ahli biologi evolusioner dari University of Reading, Dr Chris Venditti.

“Namun, kami menemukan bahwa dinosarus mengalami penurunan jumlah jauh sebelum itu,” tambahnya.

Vendetti yakin bahwa penurunan jumlah dinosaurus menyebabkanmereka lebih rentan terhadap bencana lingkungan yang diikuti dengan dampak hantaman asteroid.

Sebuah studi yang dilakukan pada dua tahun lalu menghasilkan indikasi bahwa beberapa spesies jumlahnya menurun dan terjadi hanya beberapa juta tahun sebelum asteroid menghantam Bumi.

Namun penelitian terbaru menduga bahwa hal tersebut dimulai puluhan juta tahun sebelumnya dan dan mempengaruhi spesies yang lebih luas.

Lalu, mengapa jumlah dinosaurus menurun? Hingga kini tak ada yang tahu pasti, namun menurut dugaan karena hewan tersebut tak dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungan.

Tak Pandai Beradaptasi?

Kondisi pada 230 juta tahun lalu yang hangat dan subur, sangat cocok untuk kemunculan dinosaurus. Namun karena iklim semakin dingin dan berubahnya permukaan air laut, hewan tersebut mungkin mengalami tekanan evolusi.

Dampak tabrakan asteroid diperkirakan membuka jalan bagi mamalia untuk mengambil alih kekuasaan yang selama ini dipegang oleh dinosaurus.

Namun, studi baru menunjukkan bahwa keunggulan mamalia akhirnya menonjol tanpa bantuan dari dampak asteroid yang memusnahkan dinosaurus.

Rekan peneliti dari Bristol Univeristy, Prof Mike Benton, berkata kepada BBC, “Iklim Bumi menjadi lebih dingin setiap waktu. Dinosaurus sangat bergantung pada iklim hangat dan mamalialebih dapat beradaptasi dengan dingin.”

(red/urista/urnamasari/NP)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!