Orang Kaya Suka Sekali Berbohong, Ini Bukti Ilmiahnya

redaksi.co.id - Orang Kaya Suka Sekali Berbohong, Ini Bukti Ilmiahnya Persepsi awam yang menilai masyarakat kelas "atas" sebagai kelompok terhormat tampaknya bakal segera berubah. Sekelompok ilmuwan...

37 0

redaksi.co.id – Orang Kaya Suka Sekali Berbohong, Ini Bukti Ilmiahnya

Persepsi awam yang menilai masyarakat kelas “atas” sebagai kelompok terhormat tampaknya bakal segera berubah. Sekelompok ilmuwan menunjukkan orang kaya justru cenderung berbohong, menipu, dan bahkan melanggar hukum.

Sebaliknya, anggota masyarakat dari kelas “lebih rendah” yang berasal dari latar belakang kurang beruntung lebih sering menampilkan sikap-sikap terhormat. Temuan ini dapat memberi gambaran ilmiah tentang bagaimana orang-orang kaya memiliki perilaku kurang ajar dan suka ribut.

Paul Piff, psikolog dari University of California di Berkeley, Amerika Serikat, menyatakan temuan ini dapat membantu menjelaskan asal-usul krisis perbankan yang disebabkan oleh bankir kaya yang penuh percaya diri dan melakukan tindakan-tindakan sembrono dalam pekerjaannya.

Dalam penelitian, Piff dan rekan-rekannya meminta beberapa kelompok orang dari latar belakang sosial berbeda untuk melakukan serangkaian tugas yang dirancang spesifik. “Tugas-tugas ini bertujuan mengidentifikasi sifat-sifat tertentu dari para responden, seperti kejujuran dan kepedulian kepada orang lain,” kata Piff seperti dikutip Telegraph .

Setiap orang dalam suatu kelompok diminta menjawab serangkaian pertanyaan tentang kekayaan mereka, pendidikan, latar belakang sosial, keyakinan atau agama, serta bagaimana mereka mengelola uang. Informasi itu digunakan untuk menempatkan mereka ke dalam kelas sosial berbeda. Tugas yang diberikan termasuk meminta para responden berpura-pura menjadi pengusaha dan mengikuti wawancara kerja.

Tugas ini untuk menguji apakah mereka akan berbohong atau menghindari fakta tertentu saat melakukan negosiasi gaji. Peneliti juga mengamati para pengendara di persimpangan lalu lintas di San Francisco. Status sosial para pengendara dinilai berdasarkan kendaraan berikut tampilan fisik seperti usia.

Dari perilaku pengendara, para peneliti dapat mengetahui kecenderungan untuk mengebut dan memotong jalur pengendara lain dan kemungkinan mereka berhenti untuk memberi kesempatan pejalan kaki melintas. Secara keseluruhan, penelitian ini menyimpulkan bahwa orang dari latar belakang yang lebih kaya atau berkuasa cenderung memunculkan sifat rakus, berbohong dalam negosiasi, bahkan menipu.

“Berada di kelas sosial yang lebih tinggi, baik karena warisan atau pencapaian sendiri, menyebabkan seseorang menjadi tidak etis dalam hal perilaku dan mengambil keputusan,” kata peneliti.

Piff menyimpulkan seseorang yang memiliki status sosial tinggi cenderung menampilkan pola perilaku yang hanya mementingkan diri sendiri, tidak peduli terhadap orang lain, dan tidak memiliki empati.

Perilaku ini berbeda dibandingkan mereka yang berasal dari latar belakang yang lebih sederhana. Temuan ini memperlihatkan ajaran Aristoteles, Plato, dan Yesus, yang menyebutkan ketamakan adalah akar semua perilaku tidak etis. TELEGRAPH | LIVE SCIENCE | AMRI MAHBUB

(red/ega/wi/riesta/VDA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!