Abu Sayyaf Rilis Video Baru Ancam Eksekusi 3 Sandera Asing

redaksi.co.id - Abu Sayyaf Rilis Video Baru Ancam Eksekusi 3 Sandera Asing Daftar korban penculikan Abu Sayyafsaat ini masih panjang. Saat ini dilaporkan masih ada tiga...

19 0

redaksi.co.id – Abu Sayyaf Rilis Video Baru Ancam Eksekusi 3 Sandera Asing

Daftar korban penculikan Abu Sayyafsaat ini masih panjang. Saat ini dilaporkan masih ada tiga warga negara asing yang disekap di Filipina.

Ketiganya muncul dalam video berisi permohonan kepada pemerintah mereka, untuk memenuhi tuntutan para penculik yang pekan lalu memenggal kepala John Ridsdel- warga Kanada.

Mereka yang masih ditawan kelompok separatis itu adalah warga Kanada, Norwegia dan Filipina.

“Jika tuntutan tidak dipenuhi kita akan dieksekusi seperti teman kita,John,” kata para sandera dalam video tersebut seperti dikutip dari BBC, Rabu (4/5/2016).

Dalam video terbaru yang dilaporkan pada Selasa 3 Mei oleh SITE Intelligence Group yang memonitor media militan, diperlihatkan tiga sandera Abu Sayyafitu bersama enam pria bersenjata berdiri di belakang mereka.

Seorang militan bertopeng memperingatkan pemerintah Kanada dan Filipina bahwa tiga sandera yang tersisa akan dibunuh “jika Anda menunda-nunda lagi”.

Robert Hall, salah satu sandera warga Kanada terlihat muncul dalam video dan mengatakan pemerintah diminta untuk memenuhi permintaan para penculik, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Berhentilah menembaki kami dan mencoba untuk membunuh kami. Orang-orang ini akan membalasnya,” sebut Hallkepada pemerintah Filipina.

Sementara sandera lainnya,Kjartan Sekkingstaddari Norwegia, mengatakan bahwa jika permintaan tersebut tidak dipenuhi kami akan dieksekusi seperti John.

SedangkanMarites Flor terlihat memohon dengan beberapa pejabat Filipina dan kandidat dalam pemilihan nasional yang akan datang. “Kami ingin dibebaskan hidup-hidup,” katanya.

Abu Sayyaf sebelumnya telah menuntut uang tebusan jutaan dolar terhadap JohnRidsdel. Namun akibat tuntutan itu tak dipenuhi, makan ia pun dieksekusi.

Pemerintah Filipina dan Kanada mengatakan mereka tidak akan menyerah pada tuntutan uang tebusan. Sementara Filipina juga telah melancarkan operasi militer terhadap kelompok militan.

John Ridsdel diculik dari pantai dekat kota Davao September 2015 lalu, bersama dengan warga Kanada lainnya, Robert Hall dan rekan dari Filipina Marites Flor serta Kjartan Sekkingstad dari Norwegia. Mereka dibawa ke sebuah tempat penyekapan Abu Sayyafdi pulau terpencil Jolo, — di mana Ridsdel dieksekusi pada 25 April akibat batas waktu tebusan habis.

Kelompok Abu Sayyaf berulang kali mengambil sandera selama bertahun-tahun dan sering dibebaskan setelah ditebus dengan sejumlah uang.

Pada hari Minggu 1 Mei, kelompok ini merilis 10 pelaut Indonesia mereka telah menahan selama lima minggu.Namun mereka masih menyekap delapan orang sandera dari Malaysia dan Indonesia yang diculik dari kapal pemantau burung pada tahun 2012.

(red/ainin/adziroh/LN)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!