Begini Cara Puasa Mengatasi Pembengkakan Hati

redaksi.co.id - Begini Cara Puasa Mengatasi Pembengkakan Hati Para ilmuwan di Helmholtz Zentrum Mnchen memiliki informasi baru tentang apa yang terjadi pada tingkat molekuler ketika kita...

46 0

redaksi.co.id – Begini Cara Puasa Mengatasi Pembengkakan Hati

Para ilmuwan di Helmholtz Zentrum Mnchen memiliki informasi baru tentang apa yang terjadi pada tingkat molekuler ketika kita lapar.

Bekerja sama dengan Deutsches Zentrum fr Diabetesforschung (Pusat Penelitian Diabetes Jerman – DZD) dan Deutsches Krebsforschungszentrum (Pusat Penelitian Kanker Jerman – DKFZ) mereka mampu menunjukkan bahwa dalam kondisi kekurangan makanan, protein tertentu dihasilkan yang menyesuaikan metabolisme di hati.

Hasil penelitian ini diterbitkan dalam Open Access Journal ‘EMBO Molecular Medicine’.

Meningkatnya jumlah orang yang kelebihan berat telah lama menjadi salah satu isu mendesak di masyarakat modern. Secara khusus penyakit metabolik seperti diabetes tipe 2 dan kondisi sekunder terkait memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan.

Asupan kalori yang dikurangi, seperti dalam rangka diet puasa, dapat membantu untuk mendorong metabolisme kembali ke bentuk semula. Mengapa hal ini terjadi?

Pertanyaan ini ingin dijawab oleh Prof. Dr. Stephan Herzig, Direktur Institut Diabetes dan Kanker (IDC) di Helmholtz Zentrum Mnchen, dan Dr. Adam J. Rose dari DKFZ di Heidelberg. “Setelah kami memahami bagaimana puasa mempengaruhi metabolisme kita, kami dapat mencoba untuk membawa efek ini untuk terapi,” ujar Herzig dikutip sciencedaily, Senin, 9 Mei 2016.

Dalam penelitian ini, para ilmuwan mencari perbedaan aktivitas genetik sel hati yang disebabkan oleh berpuasa. Peneliti menemukan bahwa gen untuk protein GADD45 sering dibaca berbeda tergantung pada diet: semakin besar rasa lapar, semakin sering sel-sel itu menghasilkan molekul GADD45 (Growth Arrest and DNA Damage-inducible).

Seperti namanya, molekul itu sebelumnya dikaitkan dengan perbaikan kerusakan pada informasi genetik dan siklus sel, dan bukan dengan biologi metabolik.

Tes simulasi selanjutnya menunjukkan bahwa GADD45 bertanggung jawab untuk mengendalikan penyerapan asam lemak di hati. Tikus yang tidak memiliki gen yang sesuai lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit hati berlemak (pembengkakan hati).

Namun ketika protein itu dipulihkan, kandungan lemak dari hati dinormalkan dan metabolisme gula juga ditingkatkan. Para ilmuwan mampu mengkonfirmasi hasilnya pada manusia: tingkat GADD45 rendah disertai dengan akumulasi lemak yang meningkat di hati dan tingkat gula darah yang tinggi.

“Stres pada sel-sel hati yang disebabkan oleh berpuasa akan merangsang produksi GADD45, yang kemudian menyesuaikan metabolisme itu terhadap asupan makanan rendah,” ujar Herzig.

Para peneliti sekarang ingin menggunakan temuan baru itu untuk intervensi terapeutik dalam metabolisme lemak dan gula sehingga efek positif dari kekurangan makanan bisa digunakan untuk pengobatan.

SCIENCE DAILY | ERWIN Z

(red/ochman/rief/RA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!