Tiga BUMN Ini Bertugas Kelola Panas Bumi

redaksi.co.id - Tiga BUMN Ini Bertugas Kelola Panas Bumi Pemerintah bakal menugaskan tiga badan usaha milik negara (BUMN) untuk melakukan pengembangan panas bumi guna mencapai target...

27 0

redaksi.co.id – Tiga BUMN Ini Bertugas Kelola Panas Bumi

Pemerintah bakal menugaskan tiga badan usaha milik negara (BUMN) untuk melakukan pengembangan panas bumi guna mencapai target pada tahun 2025. Ketiga BUMN tersebut yaitu PT Perusahaan Listrik Negara (PLN persero), PT Pertamina (Persero), dan PT Geodipa Energi

Direktur Panas Bumi Yunus Saefulhak mengatakan unuk PLN dalam waktu dekat akan diberikan penugasan pengembangan di pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) Tulehu dengan kapasitas 2×5 MW dan Sembalun dengan kapasitas 60 MW. “Dalam waktu dekat kita akan tugaskan kepada PLN,”kata dia di Jakarta, Selasa (10 Mei 2016)

Sementara itu, yang sudah diserahkan kepada PLN, lanjut Yunus, yaitu PLTP Mataloko dengan kapasitas 3×10 MW dan PLTP Ulumbu dengan kapasitas 2×5 MW. “Keduanya di NTT dan untuk Ulumbu akan dikembangkan menjadi 30 MW,” tambahnya.

Yunus juga menjelaskan, saat ini PT Pertamina (Persero) sedang memajukan permohonan untuk mengembangkan beberapa wilayah kerja panas bumi (WKP). “Untuk prioritas pertama Pertamina akan diberikan prioritas untuk mengembangkan PLTP Kotamobagu dan Iyang Argopuro, ujar dia.

WKP Kotamobagu dan Iyang Argopuro merupakan WKP lama yang pernah digarap Pertamina melalui anak perusahaannya, PT Geothermal Energy (PGE) namun karena berada di wilayah taman nasional, kedua WKP tersebut tidak dapat dikembangkan kemudian wilayah kerjanya dikembalikan ke Pemerintah.

Seiring dengan terbit nya Undang Undang (UU) panas bumi nomor 21 tahun 2014 dimana dalam pasal 5 disebutkan penyelenggaraan panas bumi diperbolehkan di lintas wilayah provinsi termasuk kawasan taman nasional. Ada beberapa wilayah kerja lain akan diberikan penugasan kepada Pertamina, tutur Yunus.

Di samping menugaskan kepada Pertamina dan PLN, menurut dia, pemerintah juga bakal menugaskan kepada PT Geodipa Energy untuk pengembangan panas bumi. Geodipa mendapatkan wilayah kerja Arjuno Welirang dan Umbul Telomoyo, paparnya.

Penugasan kepada para BUMN tersebut, lebih lanjut Yunus mengungkapkan, merupakan amanat pasal 28 UU panas bumi nomor 21 tahun 2014, di mana disebutkan pemerintah dalam melakukan eksplorasi dan eksploitasi dan/atau pemanfaatan dapat menugasi badan layanan umum atau badan usaha milik negara yang berusaha di bidang panas bumi.

Kendati diberikan penugasan, tapi kami tetap melakukan verifikasi dan evaluasi sesuai dengan prosedur lelang yang berlaku pada badan usaha swasta seperti komitmen eksplorasi dan program kerja, tutupnya.

BISNIS.COM

Baca juga: Inilah 5 Hal yang Amat Mengerikan di Balik Tragedi Yuyun dan Feby Pembunuhan Feby UGM: Ada 56 Adegan, Pelaku Sempat Berdoa

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!