Korut: Niat Trump Temui Kim Jong-un Soal Nuklir Bentuk Propaganda

redaksi.co.id - Korut: Niat Trump Temui Kim Jong-un Soal Nuklir Bentuk Propaganda Seorang pejabat senior di Korea Utara (Korut) secara resmi mengumumkan penolakannya terhadap permintaan Donald...

67 0

redaksi.co.id – Korut: Niat Trump Temui Kim Jong-un Soal Nuklir Bentuk Propaganda

Seorang pejabat senior di Korea Utara (Korut) secara resmi mengumumkan penolakannya terhadap permintaan Donald Trump untuk bertemu dengan sang pemimpin, Kim Jong-un.

Pejabat tersebut menilai niat Trump untuk pertemuan dengan pemimpin Korut dilandasi oleh kepentingan politik semata.

“Suatu bentuk propaganda,” demikian pernyataan pejabat senior Korut, mengutip dari The Guardian, Selasa (24/5/2016).

Kandidat bakal calon presiden AS dari partai Republik, Donald Trump sempat mengatakan bahwa dirinya bertekad untuk menghentikan program nuklir Pyongyang dan karena itu bersedia untuk bicara langsung dengan sang pemimpin, Kim Jong-un sepekan yang lalu.

Taipan properti itu berencana untuk mengubah beberapa kebijakan luar negeri AS terhadap negara yang hingga kini masih terisolasi tersebut, apabila Korut mau bersikap kooperatif dan menerima proposal yang memohon untuk diadakannya pertemuan antara dua pemimpin negara kuat ini.

“Keputusan itu ada di tangan pemimpin negara saya, namun menurut saya ide Trump tak masuk akal,” kata So Se-pyong, Duta Besar Korut untuk PBB di Jenewa, Swiss kepada Reuters.

Senada dengan pejabat di Korut, Duta Besar Korut ini juga menganggap upaya pertemuan Trump hanyalah bagian dari propaganda yang dilancarkan untuk membantu meraih suara terbanyak dalam pemilu AS kali ini.

So Se-pyonglalu menjelaskan, meski negaranya memiliki senjata nuklir, mereka tidak menggunakannya dengan sembarangan.

“Sebagai negara pemilik senjata nuklir yang bertanggung jawab, kami tidak pernah menggunakannya duluan. Jadi, apabila AS meluncurkannya terlebih dahulu, maka kita juga akan melakukan hal yang sama,” jelas So Se-pyong.

Namun, sebagai negara yang penuh dengan tanggung jawab, Dubes So kembali menekankan bahwa pihaknya akan terus menghormati peraturan yang mencegah penyebarluasan teknologi nuklir di muka bumi.

Korea Utaradilaporkan sudah menjalankan 4 kali tes nuklir di bulan Januari kemarin, disusul dengan peluncuran roket ukuran sedang pada Februari.

(red/ochman/rief/RA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!