Antisipasi Impor Tinggi, 3 Sektor Ini Harus Dibangun

redaksi.co.id - Antisipasi Impor Tinggi, 3 Sektor Ini Harus Dibangun Pemerintah yakin bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa tumbuh tinggi dalam beberapa tahun ke depan. Pertumbuhan ekonomi...

28 0

redaksi.co.id – Antisipasi Impor Tinggi, 3 Sektor Ini Harus Dibangun

Pemerintah yakin bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa tumbuh tinggi dalam beberapa tahun ke depan. Pertumbuhan ekonomi yang tinggi tersebut harus diantisipasi dengan mengembangkan tiga sektor industri.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasutionmengatakan,dalam jangka panjang perekonomian Indonesia akan terus tumbuh di atas 7 persen. Pertumbuhan yang cukup tinggi tersebutharus diantisipasi.

“Setiap kali masuk ke periodepertumbuhan cukup tinggi atau di atas 7 persen maka ekonomi kita mengalami yang disebut overheating,” kata Darmin, saat menghadiri penandatanganan kerja sama Pertamina dengan Rosneft, di Kantor Pusat Pertamina,Jakarta, Kamis (26/5/2016).

Darmin melanjutkan, dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi tersebut Indonesia perlu mengembangkan sektor-sektor yang kiranya bisa memicu impor yang tinggi. Selama ini memang terdapat sektor yang belum dikembangkan di Indonesia padahal sebenarnya sektor tersebut sangat penting.

Sumber overheating tersebut adalah pertumbuhan ekonomi yang tinggi dengan segera diikuti pertumbuhanimpor. Nah, pertumbuhan impor tersebut jika tidak diantisipasi bisa lebih besar dari pertumbuhan ekonomi itu sendiri,” tutur Darmin.

Ketiga kelompok industri tersebut pertama petrokimia, kedua besi dan baja dan ketiga bahan kimia dasar dengan turunannya termasuk industri farmasi.

Darminmelanjutkan, kerja sama Badan Usaha Milik Negara (BUMN) PT Pertamina (Persero) denga Rosneft Oil Companybisa menjadi langkah antisipasi. kedua perusahaan tersebut menjalin kerja sama untuk membangun kilang dan juga fasilitas Petrokimia.

“Malam ini kita menyaksikan kerja sama antara Pertamina dengan Rosneft untuk menghasilkan petrokimia. Apabila kita mengundang investasi untuk menghasilkan basic atau general chemical maka kita melengkapi sumber kenaikan impor kita apabila pertumbuhan ekonomi meningkat,”tutup Darmin.

(red/iti/mi/anik/SUH)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!