Paus Fransiskus Keluarkan UU Gereja Atas Paedofilia

162

redaksi.co.id – Paus Fransiskus Keluarkan UU Gereja Atas Paedofilia

Pemimpin tertinggi umat Katolik, Paus Fransiskusmengeluarkan undang-undang gereja teranyar terhadap pelaku paedofil di lingkungan paroki. Hal itu dilakukan setelah keprihatinan publik terhadap kekerasan anak justru dilakukan pemuka agama.

Salah satu isi undang-undang baru itu adalah mendepak pastor paedofil dari gereja.

Keputusan diumumkan pada Sabtu 4 Juni menjawab permohonan yang telah lama diminta para korban pelecehan seksual yang dilakukan pastor. Para penyintas itu meminta pemimpin paroki atau kardinal bertanggung jawab atas tindakan pastornya yang telah melakukan tindakan tak senonoh.

Para korban mendapatkan fakta bahwa kardinal hanya memindahkan pastor bermasalah ke paroki lainnya, tanpa melaporkan tindakan asusila mereka ke pihak berwenang. Demikian dilansir dari The Guardian, Minggu (5/6/2016).

Kendati telah dikeluarkannya UU itu, banyak kalangan meragukan komitmen Vatikan melaksanakannya.

Langkah ini dilakukan tak lama setelah Paus membela seorang kardinal Prancis yang dituduh menutupi pelecehan. Philippe Barbarin, Uskup Agung Lyon, menghadapi kritik atas caranya menangani tuduhan yang dibuat terhadap Bernard Preynat, seorang pastor di keuskupan yang didakwa melakukan pelecehan seksual terhadap anak laki-laki.

Penyidik belum memutuskan apakah akan mengajukan tuntutan terhadap Barbarin, yang melakukan perjalanan ke Vatikan pada 20 Mei untuk pertemuan pribadi dengan Franciskus dan telah membantah melakukan kesalahan. Paus telah mengatakan akan “tidak bijaksana” untuk menyerukan pengunduran diri kardinal sementara kasus tengah berlangsung dengan alasan jika ia melakukannya sehingga “akan berjumlah pengakuan bersalah”.

“Berdasarkan informasi yang saya miliki, saya percaya bahwa Kardinal Barbarin di Lyon mengambil langkah-langkah yang diperlukan dan bahwa ia memiliki hal-hal di bawah kontrol. Dia berani, kreatif, seorang misionaris. Kita sekarang perlu menunggu hasil dari proses peradilan perdata, ” kata Franciskus kepada surat kabar Katolik La Croix bulan lalu.

Berbagai Masalah di Gereja

Di Argentina, tempat Paus Fransiskus berasal, ia menghadapi hal penting dalam memilih apakah akan tetap mempertahankan kepala keuangan, Kardinal George Pell, yang telah dituduh menutupi pelecehan di Australia. Pell muncul pada bulan Februari sebelum komisi kerajaan negara itu memberi respons institusional atas penyalahgunaan, di mana ia menyangkal tentang pastor yang melecehkan seoranganak saat ia naik melalui jajaran gereja Katolik.

Kardinal Pell diangkat menjadi kepala sekretariat bagi perekonomian pada tahun 2014 dan mencapai usia pensiun resmi 75 pada hari Rabu. Sementara tanggal menandai kesempatan bagi Franciskus untuk menunjuk penggantinya.

Juan Barros diangkat menjadi uskup di Chile Maret 2015. Dia telah dituduh mengabaikan laporan penyalahgunaan oleh Pastor Fernando Karadima, seorang imam Chili yang terbukti bersalah penganiayaan oleh Vatikan pada 2011. Korban mengaku Barros tidak hanya membantu menutupi kejahatan, namun dalam beberapa kasus justru tahu tentang kekerasan itu. Barros telah membantah tuduhan tersebut dan Vatikan mengatakan ia memiliki dukungan gereja.

Peter Saunders, korban penyintas kekerasan seksual dari Inggris yang kini duduk di komisi kepausan untuk perlindungan anak-anak mengatakan Franciskus telah vokal tentang skandal pelecehan. Namun, ia mengkritik penanganan gereja dari kasus lain di Missouri, AS di mana Uskup Robert Finn tetap berkuasa bahkan setelah dihukum karena tidak melaporkan pelecehan seks anak.

Seorang mantan duta Vatikan, Jzef Wesolowski, meninggal sebelum dia diadili di Vatikan karena telah memiliki pornografi anak.

Selama kunjungannya ke AS September lalu, Paus bertemu korban pelecehan seks gereja Katolik dan bersumpah bahwa mereka yang bertanggung jawab akan diadili. Ini adalah pertama kalinya Franciskus bertemu korban pelecehan di luar Roma Paus telah meminta maaf atas respons yang tidak memadai oleh gereja terhadap krisis pelecehan AS.

Skandal itu sangat mencoreng reputasi gereja dan menghabiskan biaya US$ 3 miliar untuk pengobatan bagi para korban.

(red//ainuddin/MZ)

loading...

Comments

comments!