Mahasiswa UNY Kembangkan Bioplastik dari Pati Gadung-Gembili

redaksi.co.id - Mahasiswa UNY Kembangkan Bioplastik dari Pati Gadung-Gembili Tim mahasiswa Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) membuat bioplastik dari pati gadung...

28 0

redaksi.co.id – Mahasiswa UNY Kembangkan Bioplastik dari Pati Gadung-Gembili

Tim mahasiswa Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) membuat bioplastik dari pati gadung dan gembili yang termasuk umbi-umbian.

“Melalui sebuah penelitian, kami berhasil membuat bioplastik ramah lingkungan dari bahan yang belum banyak dimanfaatkan,” kata koordinator tim Dita Ardwiyanti di Yogyakarta Rabu (8/6).

Menurut dia, selama ini singkong, ubi jalar, kentang, dan sagu merupakan bahan baku yang mendominasi pangsa pasar bioplastik, sedangkan gadung dan gembili belum banyak dimanfaatkan.

“Gadung dan gembili mengandung karbohidrat dengan kadar yang cukup tinggi. Hal itu mengindikasikan bahwa kandungan pati di dalamnya juga cukup tinggi karena pati merupakan karbohidrat kompleks yang tidak larut dalam air,” katanya.

Ia mengatakan kandungan karbohidrat dalam gadung dan gembili secara berturut-turut adalah 23,5 persen dan 31,3 persen.

“Dengan tingginya kandungan karbohidrat, umbi-umbian yang termasuk salah satu aspek kearifan lokal DIY itu dapat diperkenalkan kepada masyarakat dalam bentuk bioplastik,” katanya.

Menurut dia, prosedur penelitian meliputi pembuatan ekstrak pati, pembuatan bioplastik dengan metode blending, uji swelling, dan uji biodegradasi.

Karakteristik bioplastik pati umbi gadung dan gembili yang telah diidentifikasi dalam penelitian antara lain sifat mekanik, kuat tarik, dan perpanjangan putus.

“Kuat tarik tertinggi dimiliki oleh bioplastik pati gadung dengan formulasi gliserol 3 ml dan perpanjangan putus tertinggi dimiliki oleh bioplastik pati gadung dengan formulasi gliserol 7 ml,” katanya.

Untuk ketahanan terhadap air, kata dia, semakin tinggi derajat penggembungan bioplastik, semakin mudah bioplastik tersebut menyerap air.

Derajat penggembungan tertinggi dimiliki oleh bioplastik pati gadung dengan formulasi gliserol 7 ml dan bioplastik pati gembili dengan formulasi gliserol 7 ml.

Selain itu, dapat diketahui juga bahwa derajat penggembungan pati gembili pada semua formulasi gliserol lebih tinggi daripada derajat penggembungan pati gadung.

Ia mengemukakan bioplastik pati gadung yang paling cepat terdegradasi dalam waktu 6 hari adalah bioplastik dengan formulasi gliserol 7 ml. Bioplastik pati gembili yang paling cepat terdegradasi dalam waktu 6 hari adalah bioplastik dengan formulasi gliserol 7 ml.

“Selain itu, dapat diketahui pula bahwa bioplastik pati gembili lebih cepat terdegradasi daripada bioplastik pati gadung,” katanya.

Anggota tim Program Kreativitas Mahasiswa Penelitian (PKMP) itu adalah Hesti Kurniawati, Ide Engga Yonanda, Nurlina Rafidah, dan Donna Meylinda.

(red/hmad/yaiku/AS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!