Harga Bahan Pokok Turun di Indonesia Timur Berkat Tol Laut

redaksi.co.id - Harga Bahan Pokok Turun di Indonesia Timur Berkat Tol Laut Pengembangan programtol laut di masa pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) telah menunjukkan manfaat. Salah satunya...

20 0

redaksi.co.id – Harga Bahan Pokok Turun di Indonesia Timur Berkat Tol Laut

Pengembangan programtol laut di masa pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) telah menunjukkan manfaat. Salah satunya harga bahan pokok turun di wilayah yang menjadi sasaran program tol laut.

“Manfaat besar sekali ada tol laut ini, harga kebutuhan pokok di Indonesia Timur sangat mahal sekali setelah ini ada berhasil menurunkan harga. Ada statistiknya, Misal beras turun 20 persen,gula pasir 28 persen, tepung terigu lumayan,” ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli, saat berbincang dengan Liputan6.com, seperti ditulis Minggu (19/6/2016).

Selain itu, Pemerintahan Jokowi juga telah mengoperasikan kapal berjadwal penghubung pulau-pulau dan wilayah pinggiran untuk mengangkut bahan pokok yang bertujuan menurunkan biaya logistik dan berujung pada penurunan harga bahan pokok.

Kapal berjadwal tersebut memiliki empat rute kapal, satu rute dari Tanjung Priok ke Utara Kepulauan Riau, Anambas, Natuna dan Ketiga rute lagi masuk dari Utara ke Indonesia Timur, Sampai Papua, Flores Nusa Tenggara Timur, termasuk selatan Papua.

“Kita sudah mulai ada kapal berjadwal yang mengelilingi pulau ini,” ujar Rizal.

Selain itu, ia menyatakan, program tol laut ini juga menunjukkan kalau program itu bukan hanya dongeng belaka.

Rizal mengatakan, program tol laut yang menjadi wujud visi misi Nawacita membangun dari pinggiran merupakan salah satu jurus untuk membangun poros maritim.

“Conectivity supaya poros maritim betul ada manfaatnya,” kata Rizal.

Rizal menuturkan, meski programtol laut pernah diragukan namun program itu mampu diwujudkan dan berjalan. Dengan membangun 150 lebih pelabuhan dengan kapasitas menengah dan kecil dan mayoritas terletak di Indonesia Timur.

“Selama ini banyak yang merasa bahwa dongeng doang pemerintah Jokowi, tapi faktanya pemerintah sudah membangun lebih dari 150 pelabuhan,” ungkap Rizal. (Pew/Ahm)

(red/ris/ahyudianto/AW)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!