Dosen Sejarah Terpilih Jadi Presiden Baru Islandia

redaksi.co.id - Dosen Sejarah Terpilih Jadi Presiden Baru Islandia Seorang profesor di bidang sejarah, Gudni Johannesson memenangkan pemilihan Presiden Islandiayang dilaksanakan setelah insiden bocornya dokumen Panama...

25 0

redaksi.co.id – Dosen Sejarah Terpilih Jadi Presiden Baru Islandia

Seorang profesor di bidang sejarah, Gudni Johannesson memenangkan pemilihan Presiden Islandiayang dilaksanakan setelah insiden bocornya dokumen Panama Papers pada April lalu, yang berdampak kepada para pejabat pemerintahan negara tersebut.

Pendatang baru di ranah politik dari Partai Independen itu memutuskan mencalonkan diri menjadi presiden setelah bocornya dokumen Panama Papers menaikkan gelombang sentimen anti-kemapanan.

Dikutip dari TheGuardian, Senin (27/6/2016), Johannesson yang memperoleh 39,1 persen suara, terpilih menjadi Presiden Islandia setelah merayakan ulang tahun ke-48 pada Minggu, 26 Juni 2016.

Seorang pengusahawanita yang mencalonkan diri secara independen, Halla Tomasdottir, menempati urutan kedua dengan peroleh suara 27,9 persen.

Sementara itu DavidOddsson, mantan perdana menteri dan gubernur bank yang menjadi rival ketat Johannesson, hanya memperoleh 13 persen suara.

Presiden Islandia memegang kedudukan resmi yang bertindak sebagai penjamin konstitusi dan persatuan nasional. Rencananya pemilu legislatif baru akan diadakan pada musim gugur.

Johannessonyang juga merupakan dosen di Univeristyof Iceland, akan menggantikan Olafur Ragnar Grimsson (73 tahun), yang telah menjabat sebagai Presiden Islandia selama 20 tahun.

Kemarahan yang dipicu oleh aksi protes massal pada April lalu menyebabkan pengunduran Perdana Menteri Islandia, Sigmundur DavdGunnlaugsson.

Aksi tersebut mulai mereda setelah hari-hari terakhir kampanye, di mana masyarakat negara itu merasakan euforia setelah Islandia berhasil mengalahkan Austria dengan skor 2-1 dalam pertandingan sepak bola Euro 2016.

(red/ochman/rief/RA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!