Banjir Terparah di China, 100 Alligator Lepas dari Penangkaran

redaksi.co.id - Banjir Terparah di China, 100 Alligator Lepas dari Penangkaran Sekitar 100 alligatordi Provinsi Anhui, China timur lepas gara-gara penangkarannya diterpa banjir. Kondisi air yang...

16 0

redaksi.co.id – Banjir Terparah di China, 100 Alligator Lepas dari Penangkaran

Sekitar 100 alligatordi Provinsi Anhui, China timur lepas gara-gara penangkarannya diterpa banjir. Kondisi air yang tinggi memungkinkan reptil itu berenang ke Sungai Yangtze.

“Ketika membuka pintu pada Rabu pagi, aku melihat buaya di depan pintu rumah,” ujar seorang petani tua di Kota Huaqiao seperti dikutip dari South China Morning Post, Jumat (8/7/2016).

Penduduk desa lainnya melaporkan, bahwa mereka bertemu dengan predator itu dalam beberapa hari terakhir. Awalnya dikira kayu yang membusuk dan mengambang.

Menurut laporan di area penangkaran yang kebanjiran, suara-suara berat dari buaya terus-menerus didengar dan terdengar “seperti babi”.

Hewan-hewan itu semua milik salah satu peternakan buaya. Pemilik peternakan mengatakan ia telah menerima peringatan banjir dan telah dilakukan penanggulangan seperti memperkuat pagar, tapi banjir membuat tingkat air lebih dari setengah meter di atas pagar.

Penangkaran itu bukanlah yang terbesar di Anhui. Tempat peternakan buaya lain di kota Xuancheng memiliki lebih dari 10.000 buaya, dan pemerintah daerah mengambil langkah-langkah darurat untuk memperkuat pagar. Sejauh ini, hanya satu hewan telah melarikan diri di tempat itu.

Buaya China, juga dikenal sebagai buaya Yangtze, adalah spesies asli yang dapat tumbuh lebih dari dua meter dan ada catatan sejarah dari mereka menyerang manusia.

Dalam beberapa dekade terakhir, jumlah buaya telah menurun tajam akibat polusi dan berburu, dengan sangat sedikit laporan penampakan di alam liar.

Hewan ternak itu dibiakkan untuk kepentingan pariwisata, daging, kulit dan digunakan dalam obat-obatan tradisional China.

Pemerintah Wuhu mengatakan buaya China biasanya pemalu dan tidak menyerang orang kecuali ketakutan atau diprovokasi. Satuan tugas termasuk ahli hewan pemerintah tengah berupaya menangkap kembali hewan melarikan diri.

Pemerintah memperingatkan bahwa siapa pun yang menyebarkan rumor menyebabkan kepanikan publik akan ditangkap dan dihukum berat.

Menurut petani mengambil bagian dalam misi merebut kembali, binatang tidak mudah untuk menangkap karena mereka terus-menerus waspada dan, ketika ahli hewan mendekati mereka dengan jaring, cenderung menenggelamkan dan melarikan diri dalam air berlumpur.

Banjir Terburuk Sejak 18 Tahun Silam

Banjir Chinayang terjadi di Wuhu Provinsi Anhui, membuat petani ikan Chen Haoming merugi. Ia kehilangan mata pencahariannya sehari-hari, seluruh ikan-ikannya hanyut terbawa genanganair.

Uang sebesar 100.000 yuan atau sekitar Rp 1896 juta yang telah diinvestasikan dalam dua kolam ikan semuanya hilang. Hanyut dalam seminggu terakhir oleh banjir terburuk dalam hampir dua dekade yang melanda China.

“Aku belum pernah melihat banjir separah ini,” ucap Chen seperti dilansir dari The Straits Times.

Pria 44 tahun itu mengatakan kepada The Straits Times melalui telepon, bahwa “Kami semua petani di sini, membesarkan ikan, bebek dan hewan lainnya. Sekarang semuanya hilang. Kami tak punya apa-apa.”

Ketika banjir pertama dimulai di Wuhu, tiga patung di taman tepi sungai kota yang difoto terlihat sebagian tertutup air. Tapi segera setelah itu, gambar lain menunjukkan patung benar-benar tenggelam.

Dilansir dari China Post, China menghadapi banjir terburuk sejak tahun 1998, dengan curah hujan deras dalam seminggu terakhir yang berdampak pada 32 juta orang di 26 provinsi. Lebih dari 180 orang tewas dan 45 lainnya dinyatakan hilang, sementara 1,4 juta lainnya terpaksa mengungsi.

Hujan lebat sepanjang hari menyebabkan air di tengah dan hilir Sungai Yangtze meluap dari batas normal.

(red/ega/wi/riesta/VDA)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!