6 Fakta Mengejutkan di Balik Tren Operasi Plastik

redaksi.co.id - 6 Fakta Mengejutkan di Balik Tren Operasi Plastik Mendengar kata operasi plastik, beberapa hal pasti langsung terbayang di benak anda. Entah itu soal mahalnya...

14 0

redaksi.co.id – 6 Fakta Mengejutkan di Balik Tren Operasi Plastik

Mendengar kata operasi plastik, beberapa hal pasti langsung terbayang di benak anda. Entah itu soal mahalnya biaya untuk prosedur yang dirasa tak penting, sampai dengan alasan keindahan yang selalu keluar dari mulut orang-orang yang sudah melakukan tindakan medis itu.

Tidak salah memang, tapi tak sepenuhnya benar. Yang pasti, prosedur operasi plastik harus dipikirkan dengan baik sebelum dilakukan.

Selain itu, ada beberapa hal mengejutkan yang belum terungkap terkait operasi plastik. Mulai dari operasi plastik pertama hingga tren operasi plastik pada pria.

Berikut enam hal mengejutkan di balik operasi plastik yang Liputan6.comkutip dariListVerse, Sabtu (9/7/2016):

1. Operasi Plastik Pertama Dilakukan Sebelum Plastik Ditemukan

Dalam sebuah dokumen kuno, operasi plastikpertama kali dilakukan oleh fisikawan Italia,Gaspere Tagliacozzi pada 1837. Menggunakan teknik India kuno, dia berhasil merekonstruksi kembali hidung seorang pasiennya yang mengalami kerusakan.

Dalam operasi itu, Tagliacozzi tak menggunakan plastik. Dirinya memakai jaringan kulit dari sekitar tangan sang pasien.

Dari fakta operasi plastik pertama ini, bahan plastik untuk tindakan tersebut justru baru ditemukan 18 tahun usaiTagliacozziberaksi.

Pemakaian kata ‘operasi plastik’ diambil dari kata Yunani kuno, plastikos yang berarti membentuk. Meski berarti membentuk, tapi kata plastikos sangat jauh dari hal pembentukan yang berkaitan dengan kecantikan atau perbaikan bentuk.

2. Sejarah Panjang Operasi Plastik untuk Payudara

Operasi untuk memperbesar payudara pertama kali tercatat pada 1895. Ketika itu, seorang dokter asal Jerman, melakukannya kepada pasien yang terkena tumor di aset penting wanita tersebut.

Menariknya, operasi pembesaran payudara terjadi sebelum kosmetik ditemukan. Usai 1895, sejarah soal itu masih berlanjut.

Di media era 1960an, seorang dokter muda bernamaFrank Gerowmemulai eksperimen implan payudara. Percobaannya itu dilakukan pertama kali pada seekor anjing.

Setelah eksperimen Gerowberhasil, seorang relawan bernamaTimmie Jean Lindseymengegerkan dunia. Perempuan tersebut pada 1962 menyatakan siap dioperasi untuk membesarkan payudaranya. Lindseypun sampai sekarang dikenal sebagai perempuan pertama yang menggunakan payudara implan.

3. Operasi Plastik Moderen Dimulai pada Perang Dunia I

Perang dunia I, tak ayal membawa luka mendalam bagi para prajurit yang turun di medan pertempuran. Bukan cuma luka batin, namun juga cedera di berbagai area tubuh dan wajah harus mereka tanggung.

Pada masa itu, seorang warga Selandia Baru kelahiran London, Harold Gillies menjadi pahlawan bagi para tentara-tentara tersebut. Dirinya melakukan operasi plastik kepada 3 ribu prajurit.

Tercatat di zaman tersebut untuk memperbaiki wajah dari para tentara, Gillies melakukan 11 ribuprosedur medis.

Karena jasanya itu, sampai sekarang Gillies dinobatkan menjadi bapak operasi plastik modern.

4. Teknologi Operasi Plastik Saat Ini Tak Perlu Pembedahan

Berterimakasihlah pada perkembangan zaman. Untuk operasi kecil saat ini, pembedahan atau operasi sudah tidak dibutuhkan.

Pelopor operasi plastik tanpa pembedahan itu adalah Dokter asal New York, Doug Steinbrech. Pria itu mengganti prosedur pembedahan dengan ultrasound yang diikuti botox treatment laser.

5. Pria Lebih Banyak Operasi Plastik Dibanding Wanita

Di masa sekarang, tentu masih banyak yang berpikir kalau pengguna operasi plastik banyak dilakukan kaum hawa. Tentunya pendapat ini muncul karena prosedur tersebut identik untuk mempercantik dirinya.

Namun, pendapat itu tak lagi tepat untuk zaman sekarang. Berdasarkan data dariAmerican Society for Aesthetic Plastic Surgery, antara 1997 sampai 2014 tercatat pria yang melakukan operasi plastik naik 273 persen.

Hebatnyadalam lima tahun terakhir para pria sepertinya terbuai dalam tren operasi plastik, sebab jumlah prosedur itu mengalami kenaikan sampai 43 persen.

6. Tren Operasi Plastik Terjangkau

Tak dipungkiri, untuk sarana kesehatan dan pengobatan, Amerikaada di nomor satu. Namun, masalahnya untuk berobat dan menikmatinya, biaya yang dibutuhkan tak sedikit.

Celah itu kemudian dimanfaatkan negara-negara lain, dengan menawarkan harga perawatan yang lebih terjangkau tanpa meninggalkan kualitas.Fenomena ini dikenal luas dengan sebutan ‘medicaltourism’, dan setelahnya seperti tren, muncul layanan serupa dari negara lain.

Salah satu negara yang mengambil keuntungan dari wisata kesehatan khususnya dalam bidang operasi plastikialah Thailand. Pada 2013 Negeri Gajah Putih berhasil meraup keuntungan sampai jutaan miliar dolar.

Hasil operasi plastikpara dokter di sana terbilang memuaskan, meskibiaya yang dikeluarkan tak semahal di Amerika.

(red/usland/argarito/RM)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!