Konsumsi Beras di Jabar Meningkat

redaksi.co.id - Konsumsi Beras di Jabar Meningkat Pemerintah Provinsi Jawa Barat, terus menkampanyekan program sehari tanpa nasi atau one day no rice. Karena, hingga saat ini...

36 0

redaksi.co.id – Konsumsi Beras di Jabar Meningkat

Pemerintah Provinsi Jawa Barat, terus menkampanyekan program sehari tanpa nasi atau one day no rice. Karena, hingga saat ini konsumsi masyarakat masih didominasi oleh beras.

Bahkan, tingkat konsumsi beras masyarakat Jabar pada 2015 naik sekitar 0,47 kg bila dibandinggkan 2014 yakni, pada 2015 sebesar 86,7 kg per kapita per tahun. Sementara pad 2014, sebesar konsumsi beras 86,23 kg/kapita/tahun. Namun, meskipun konsumsi beras di Jabar naik pada 2015, tapi tingkat konsumsi beras di Indonesia masih lebih tinggi dibanding Jabar.

“Konsumsi beras penduduk Indonesia, di 2015 mencapai 98,8 kg per kapita per tahun,” ujar Kabid Konsumsi dan Keamanan Pangan, Badan Ketahanan Pangan daerah Jabar, Lilis Irianingsih kepada wartawan di sela-sela acara Lomba Cipta Menu Tingkat Provinsi 2016, belum lama ini.

Berdasarkan hasil analisis, kata Lilis, kualitas konsumsi pangan masyarakat Jabar, masih belum mencapai kondisi ideal. Saat ini kecukupan energi di Jabar masih di dominasi kelompok pangan padi-padian yakni, mencapai 70 persen.

Padahal, seharusnya kalau mengacu kepada standar ideal, kontribusi angka kecukupan energi (AKE) untuk kelompok padi-padian sebesar 50 persen dari total AKE.

“Konsumsi masyarakat Jabar, masih didominasi oleh beras. Makanya konsumsi padi-padian masih tinggi,” kata Lilis

Sedangkan untuk umbi-umbian, kata dia, pada 2015 konsumsi masyarakat Jabar mencapai 10,2 kg per kapita per tahun. Untuk konsumsi pangan hewani, sebesar 33 kg per kapita per tahun. Konsumsi sayur dan buah, mencapai 74,4 kg per kapita per tahun.

Lilis mengatakan, konsumsi protein masyarakat Jabar pada 2015 pun mengalami peningkatan yakni, mencapai 60,5 gram per kapita. Padahal, pada 2014 konsumsi protein di Jabar hanya 58,5 gram per kapita. Konsumsi protein masyarakat Jabar ini, telah memenuhi angka kecukupan protein.

“Pada 2014, angka kecukupan protein idealna 52 gram per kapita per hari. Jadi, Jabar sudah memenuhi,” katanya.

Lilis mengatakan, Pemprov Jabar terus berupaya untuk memperkenalkan karbohidrat nonberas pada masyarakat. Makanya, Jabar membuat kebijakan one day no rice yang masih terus dikampanyekan hingga saat ini.

One day no rice itu, kami kampanyekan untuk mengurangi konsumsi beras,” katanya.

(red/endarmono/l/idarto/HAS)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!