India Bangun Pembangkit Listrik dari Gula di Maluku

redaksi.co.id - India Bangun Pembangkit Listrik dari Gula di Maluku Perusahaan India, Madhucon Sugar and Power Industries Ltd bakal berinvestasi US$150 juta di Provinsi Maluku. Perusahaan...

37 0

redaksi.co.id – India Bangun Pembangkit Listrik dari Gula di Maluku

Perusahaan India, Madhucon Sugar and Power Industries Ltd bakal berinvestasi US$150 juta di Provinsi Maluku. Perusahaan berencana membuka pabrik gula, etanol, dan membangun power plant 25 megawatt (MW) di Saumlaki, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku. Nama Krishnaiah, Direktur Utama Madhucon Sugar and Power Industries Ltd mengatakan investasi untuk membangun pabrik gula tidak lepas dari upaya pemerintah yang telah menetapkan beberapa daerah sebagai lokasi potensial untuk pabrik gula.

“Pemerintah sangat mendukung dan salah satu lokasinya nanti di Saumlaki,” ujarnya di Ambon, Selasa (26 Juli 2016). Baca juga: Cerita Luhut & Kisah Salah Tebak Sepatu Cibaduyut Jokowi Krishnaiah mengklaim perseroan telah memiliki pengalaman panjang dalam memproduksi gula, etanol, yang terintegrasi dengan pembangkit listrik . Untuk di Saumlaki, perseroan berencana membangun pabrik dalam dua fase, masing-masing pabrik lengkap dengan pembangkit listrik sebesar 25 MW.

Menurutnya, realisasi investasi dapat segera dilakukan setelah mengantongi izin prinsip dan perizinan lainnya. Selaku investor, Madhucon berharap kinerja perizinan satu pintu lebih optimal untuk memudahkan semua proses perizinan baik di tingkat daerah ataupun pusat. Krishnaiah menambahkan proses pembangunan pabrik mulai dari persiapan lahan untuk tanaman tebu, membangun pabrik, hingga mulai beroperasi direncanakan selama 36 bulan (3 tahun).

Setelah beroperasi, gula akan dipasarkan di daerah Maluku, Sulawesi Utara, dan Papua sementara listrik akan dijual kepada PLN. “Kami harapkan bisa menjual ke PLN karena konsumsi untuk pabrik kami hanya sekitar 5MW, sehingga 20MW bisa dijual ke PLN,” tambahnya. Syukur Iwantoro, Staf Ahli Menteri Pertanian Bidang Investasi Pertanian, menuturkan pemerintah akan membantu mendampingi investor untuk mengurus perizinan.

Kementerian Pertanian akan membantu investor jika mengurus perizinan di pusat, sementara Gubernur akan membantu untuk perizinan pada level daerah. Kami akan mendampingi dan membantu semua perizinan baik di BKPM ataupun di daerah, tegasnya. Said Assagaff, Gubernur Maluku, mengatakan pemerintah telah menyiapkan lahan sesuai dengan kebutuhan investor yakni 30.000 ha.

Lahan itu merupakan hutan produksi yang bisa dikonversi (HPK) seluas 20.000 ha dan lahan areal penggunaan lain (APL) atau milik masyarakat. “Sehingga nanti intinya 20.000 ha dan plasmanya 10.000 ha,” jelasnya. Said menuturkan lahan yang disediakan sangat sesuai untuk tebu karena telah dilakukan penelitian. Hingga sejauh ini, jelasnya, banyak investor telah menyatakan minat tetapi Madhucon memberikan output lebih berupa pembangkit listrik. Menurutnya, kebutuhan listrik di Maluku akan terus meningkat, apalagi jika pemerintah mulai menggarap Blok Masela yang diproyeksi menyerap hampir 600.000 tenaga kerja.

Kota Ambon dengan sekitar 300.000 penduduk saat ini mengkonsumsi listrik sebesar 60 MW, sehingga kehadiran pembangkit listrik baru sangat penting untuk menyokong pertumbuhan ekonomi Maluku ke depan. Kami akan membangun banyak cold storage di sana dan itu membutuhkan banyak listrik,” tambahnya. Said menuturkan kehadiran investasi di Saumlaki akan membantu pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Maluku Tenggara Barat. Saat ini, Kabupaten Maluku Tenggara Barat merupakan salah satu kabupaten dengan angka kemiskinan sebanyak 27%. “Sehingga saya minta pemerintah kabupaten untuk serius mendampingi investor yang serius mau masuk ke Saumlaki,” ucapnya.

(red/aini/J)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!