Bali Jadi Tuan Rumah Pertemuan Global Anti-Terorisme

redaksi.co.id - Bali Jadi Tuan Rumah Pertemuan Global Anti-Terorisme Indonesiaakan menggelar dua pertemuan berbeda untuk membahas soal terorisme, yakni International Meeting on Counter-Terrorism (IMCT) dan Counter-Terrorism...

32 0

redaksi.co.id – Bali Jadi Tuan Rumah Pertemuan Global Anti-Terorisme

Indonesiaakan menggelar dua pertemuan berbeda untuk membahas soal terorisme, yakni International Meeting on Counter-Terrorism (IMCT) dan Counter-Terrorism Financing Summit (CTF Summit).

Dua pertemuan yang dilakukan secara back-to-back dan dihadiri oleh sejumlah negara akan diselenggarakan pada 8 sampai 11 Agustus 2016 di Bali.

Menurut keterangan Kepala Subdit Penanggulangan Terorisme Kementerian Luar Negeri RI, Gatot Amrih Djemirin, cross border terrorist atau teroris lintas perbatasan merupakan salah satu hal yang akan disampaikan dalam IMCT.

“Selama ini perbatasan antar negara baik melalui darat, laut, udara, terdapat transaksi keuangan, bawaan barang, dan segala hal yang harus kita cegah,” ujar Gatot kepada awak media di kantor Kementerian Luar Negeri, Kamis (4/8/2016).

IMCT yang diselenggarakan oleh Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenkopolhukam) pada 10 Agustus 2016, akan menghasilkan Chair Statement dari Indonesia setelah dilakukan sejumlah pembahasan yang dilakukan di pertemuan tersebut.

Sementara itu, CTF Summit merupakan pertemuankedua untuk mengembangkan lebih lanjut hasil CTF Summit pertama di Sydney tahun lalu untuk memajukan kerja sama dan kolaborasi antar lembaga intelijen keuangan, khususnya di kawasan Asia Tenggara.

Berdasarkan penjelasan Gatot Amrih, Pertemuan Puncak Penanggulangan Pendanaan Terorisme atau CTF Summit akan menghasilkan Nusa Dua Statement.

CTF Summit 2016 yang diselenggarakan lembaga intelijen keuangan Indonesia (PPATK) dan Australia (AUSTRAC), merupakan kegiatan yang terbesar dan paling signifikan di bidang penanggulangan keuangan terorismedi kawasan kita. Demikian seperti disampaikan CEO AUSTRAC, Paul Jevtovic, dalam sebuah siaran media.

“Terorisme masih tetap menjadi ancaman utama stabilitas sosial dan ekonomi secara global. Jantung aksi terorisme adalah sumber pendanaan untuk melakukan serangan, ujar Jevtovic.

Melalui pertemuan ini, kita dapat menambah pengalaman dan pengetahuan kita, sekaligus mempererat hubungan kita guna mencegah, menanggulangi dan memerangi kegiatan-kegiatan pendanaan terorisme, tutur Kepala PPATK, Dr Muhammad Yusuf.

(red/ijayanto/W)

In this article

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!